Cikgu Laili

Selamat Pagi cikgu....itulah peerkataan pertama bila cikgu Laili masuk ke kelas aku...Selaku ketua kelas aku dah terbiasa dengan perkataan itu.Cikgu Laili seperti biasa tersenyum saja dan disuruh nya kami duduk dan mengeluarkan buku pelajaran dan dia bertanya tentang kerja rumah semalam.Alamak aku dah tertinggal buku tu sebab semasa aku nak buat kerja rumah tu aku terbayang punggung cikgu laili.Akhirnya hasil daripada itu aku terpaksa melancap dan aku keletihan.Cikgu Laili memang menjadi perhatian oleh cikgu2 lelaki kat sekolah aku,lebih2 lagi cikgu Ramu.

Sorang2 rakan aku hantar buku kerja ke depan..sampai giliran aku.....shaiful!! mana kerja rumah semalam?..."aku terkejut bila cikgu Laili meninggikan suaranya...Aku ke depan dan semasa aku menghampiri Cikgu Laili aku terbau minyak wanginya dan secara tiba2 anuku memberi isyarat ketegangan dan aku perasan Cikgu Laili tgk ke arah pelir ku..Muka nya sedikit terkejut...Habis kenapa awak ni?soalan tu tak terjawab oleh aku...Malunya aku hari tu...Lalu aku disuruhnya Cikgu Laili kembali ke meja.Aku undur perlahan2 dan terus duduk di kerusi aku.HAri tu aku tak dapat tumpukan perhatian dalam kelas..Cikgu Laili x seksi tapi bau badan nya dah cukup untuk aku mengeluarkan air mazi..Habis mengajar cikgu Laili pesan agar aku siapkan kerja tu dan hantar ke rumahnya dan sambil tersenyum...aku x paham atau saja buat2 tak paham...sebelum keluar kelas dia menoleh dan "Shaiful..jangan lupa..petang ni kul 6 saya nak awak hantar ke rumah saya"...Jangan lewat.

Aku mengiyakan je lah...rakan2 sibuk dengan urusan masing2..Sejurus je Cikgu Laili keluar aku terus ke tandas dan menyelesaikan hutang aku tadi..lega rasanya...Pulangnya dari tandas aku tgk cikgu Ramu duk bersembang dgn Cikgu Laili..aku sengaja lewat di tepi mereka nak usha2 sikit topik perbualan..."Eh shaiful..ke mana kamu...?Aku tersenyum dan Cikgu Laili juga tersenyum...
Petangnya aku selepas siapkan kerja rumah tu,terus ke rumah Cikgu Laili .Nampaknya cikgu Laili dah memang menunggu aku..dah disiapkan minum petang dan sedikit kuih...rezeki aku....MAsuk ke rumah terkejut aku sebab Cikgu Laili seperti baru je lepas mandi...rambutnya masih basah2 dan kali pertama aku lihat cikgu Laili x bertudung..Yamg membuatkan konek aku berdenyut lagi,cikgu Laili hanya memakai bajukelawar...seksa sekali aku tengok....Aku cuma hantar buku tu dan terus nak pulang..EH eh kamu ni..nak ke mana?minum dulu...siapa nak habiskan tu..aku pun terus makan dan cikgu LAili berlalu ke biliknya.."kejap ya..saya nak siap siap dulu.....awak makan le...malam ni cikgu Ramu nak belanja saya dan cikgu sofia makan malam...so saya kena siap-siap ni....Cikgu Laili maasuk ke bilik nya dan aku bunyi air di bilik air nya...pintu biliknya tak ditutup..aku sudah dirasuk setan dan perasaan aku dah x bleh di kontrol lagi..perlahan2 aku menuju ke bilik nya..kononnya..nak balik..cikgu..saya nak balik dah..terima kasih la ya...Dengan sengaja aku masuk ke bilik cikgu Laili dan aku tengok cikgu Laili sedang nak pakai underwearnya..Lebatnya bulu puki cikgu..aku terkedu dan cikgu Laili terus berlari mengambil tuala nya di katil..Malangnya cikgu Laili terjatuh dan pertama kali aku tgk cikgu Laili tanpa seurat benang..Batang aku dah tegang gila..kesian cikgu Laili.aku cepat2 mengangkat dia dan aku terpegang segalanya..tetek cikgu Laili sangat besar dan putingnya warna coklat muda ..dia malu dan aku terus merangkul cikgu laili dan menggomol tubuh dia yang telanjang bulat tu..cikgu Laili menolak aku namun kudrat aku melebihi segalanya...batang aku meronta2 mahu keluar dari sarangnya...aku hisap puting cikgu laili...aku cium mulutnya..bermain0main di dalam mulutnya walaupun cikgu laili tetap berlawan bersungguh-2..namun akhirnya Shaiful...shaifuuuuuuuuuul..jangan buat cikgu cam ni.......aku tak menghiraukaan rintihan dia,,terus aku meraba burit cikgu aku...dan jelas dia sudah berair...rupanya dia dah mula stim dah..akhirnya dia memegang batang aku....aku terperanjat tapi hanya membiarkan sahaja...akhirnya dia membenarkan aku menghisap buritnya..ahhhaaaaaaaahhhhhhaaaggrhhh shaiful..hisap lagi.....sedapnya...aku membiarkan sahaj..cikgu lali dah tak terkawal...dihisapnya batang aku laju sekali..aku akhirnya tewas......pengalaman pertama aku.."kenapa cepat sangat..tu lah asyik melancap je kerja nya.."...dah balik lah..saya nak mandi pulak ni....aku bingung seketika...menyesalnya aku...aku perlahan2 berjalan menuju ke pintu...tiba2 Shaiful......aku berpaling dan cikgu laili menunjukkan isyarat diam kepada aku...aku terus berpaling dan pulang......
Keesokkannya..dalam kelas cikgu Laili aku lebih diam dan tidak aktif..aku tgk Cikgu laili cam biasa je...Sesudah habis kelas..cikgu Laili hampiri aku dan "Shaiful...ptg ni tolong hantar Buku sekolah ni ke rumah ya....Jangan lewat ya...saya ada temujanji lagi malam ni..sambil tersenyum cikgu Laili bergerak ke bilik guru..aku terssengih ...petang tu aku dengan berdebar2 menuju ke rumah cikgu Laili....di tangan ada beberapa buah buku yang dipesan oleh cikgu Laili tadi.Sampainya di rumah cikgu Laili dah siap menunggu aku.Aku terus naik dan cikgu laili tersenyum manja di ata sofa di rumahnya."duduk lah Shaiful..kenapa lambat sangat?"Aku tersenyum je..."Ni bukunya Cikgu"...aku duduk dekat dengan cikgu Laili dan bau dia cukup untuk membangkitkan kote aku.Aku perasan mata cikgu Laili tertumpu ke arah kote aku.aku cuba untuk menyembunyikan ketegangan kote ku.Dia tersenyum je dan "kenapa nak maalu2...semalam kan epul dah tgk Cikgu punya.Semalam cikgu x puas lagi..boleh tahan besar kote Epul ya...?Aku stim gila bila cikgu Laili kata camtu.Belum sempat aku nak minum air teh cikgu Laili tu,dia merapatkan kedudukannya dengan aku..aku berdebar-debar.terasa air mazi aku dah mengalir keluar perlahan-lahan.Cikgu Laili memegang kote aku dan mengajak aku ke biliknya...Dia meninggalkna aku di luar dan menuju ke kamar tidurnya..Aku terhenti seketika...memikirkan apa yang akan terjadi.Selepas beberapa minit dia memanggil aku dari dalam biliknya..Aku menuju ke arah suara manja itu dan masuk ke bilik tidor cikgu Laili.Aku tgk cikgu Laili masih berpakaian terbaring di atas katilnya.Perlahan-lahan dia menanggalkan baju T nya dan kain sarung yang dipakainya dilonggarkan."Mari dekat cikgu epul...cikgu tahu dah lama epul nak rasa tubuh cikgu ni.."Orang mengantuk disorongkan bantal..aku duduk di sebelah cikgu Laili dan di bawanya tangan aku oleh cikgu Laili untuk memegang tetek nya..aku dah tak tertahan lagi..aku terus menghisap puting tetek dia dengan rakus sekali.Sekali sekala cikgu Laili ketawa kerana geli aku rasa...kenapa cikgu?..hehehe cikgu geli laa epul..suka tak hisap tetek?"..aku tak menjawab...terus aku menghisap lagi teteknya sehingga habis basah puting nya dan aku terasa pelir aku di pegang oleh cikgu Laili....epul punya ni besar sikit dari Cikgu Ramu punya..terkejut aku..rupanya dia dan CIkgu ramu dah biasa buat benda ni..aku teruskan juga aktiviti aku...kami terus bercium mulut dan Cikgu Laili cukup berpengalaman dalam bidang ni..Lidah kami bertaut erat dan aku terasa macam nak terpancut je....aku merentap kain dan coli cikgu Laili..rupanya cikgu Laili tak memakai seluar dalam..lagi senang kerja aku.Aku terus merraba burit cikgu Lail dan memasukkan jari aku ke dalam lubang buritnya,..cikgu merengek manja dan kami masih lagi bercium..habis muka cikgu Laili aku jilat..dia hanya membiarkan sahaja.Air burit cikgu Laili semakin penuh dan aku tengok dah meleleh ke luar.."aarrgh...eeekkk....epul...cepat cikgu dah tak tahan ni......"aku naik ke atas cikgu Laili dan memandang tepat ke mata dia.aku tgk dia dah lali..dia menolak kepala aku ke burit nya dan bau buritnya memang enak sekali..Dia baru lepas shave bulu buritnya kerana semalam agak tebal juga aku tgk.Hari ni macam burit budak umur 12 tahun aku tgk....aku terus menjilat air burit cikgu laili.dia merengek lagi..aku isap dalam2 sehingga dia menarik aku ke atas...Dia nak isap pelir aku katanya.aku hanya membiarkan sahaja...dikulumnya pelir aku sesungguh hati..ngilu aku rasa....sambil tu sempat lagi aku menjolok burit dia dengan tangan aku...cikgu laili kekejangan seketika,..Aku menolak perlahan cikgu laili agar baring dan aku naik ke posisi di atasnya....dia terus mengangkan kakinya dan pelir aku terus ambil parking betul2 di depan lubang burit nya...dengan sekali tolak aku dah masuk ke dalam burit cikgu aku....aku terus melakukan tanggungjawab aku ke atas cikgu Laili..selama 5 minit aku sorong tarik pelir aku ke dalam burit idaman aku tu..cikgu Laili dah x sedar..hanya aku yang melakukan tugas hari ni...nikmatnya burit cikgu Laili...aku hampir klimaks...cikgu Laili terus mencabut pelir aku sebelum sempat aku pancut ke dalam..semacam ada sensor di buritnya..aku nak pancut dah...cikgu laili cepat2 mengulum habis pelirku dan aku terus pancut dalam mulut cikgu laili...oooooohhh...cikgu.......nasib baik dia tak telan habis air mani ku..di keluarkan semula air maniku dan habis di atas teteknya..bilik cikgu laili dipenuhi dengan bau hamis air mani aku seketika...aku terbaring di tepi cikgu laili..Kami tertidur sama2 sambil tangan cikgu Laili mengusap2 batang aku yang dah mengecil kerana keletihan..terima kasih cikgu...MAlam nya kul 11 malam aku pulang ke rumah...cikgu Laili masih tidur lagi semasa aku pulang..aku tinggalkan dia dalam keadaan berbogel je...sebelum tinggal tu sempat lagi aku isap tetek dia dan menjilat burit cikgu kesayangan aku..Hari2 berlalu macam biasa selepas itu dan aku masih lagi setia menghantar buku latihan ke rumah cikgu laili sekerinya di minta.Kadang2 aku sendiri menawarkan diri untuk menghantar buku tu ke rumah cikgu.
Sekarang cikgu Laili sudah pindah sekolah,aku merindui cikgu Laili...di ganti pula dengan cikgu baru.....Cikgu Siti.....baik aku tengok orangnya..macam cikgu Laili juga..

menonton cerita lucah 3

Sudah hampir dua minggu aku tidak berkunjung ke rumah abang Ngah. Petang ini entah mengapa
selepas waktu pejabat perasaan ku begitu meronta ronta untuk ke sana. Melihatkan yang cuaca agak mendung aku memandu menuju kerumah abang Ngah tanpa pulang ke rumah ku dulu. Sebelum ini kalau berkunjung ke rumah abang Ngah aku jarang mengunakan kereta ku. Aku rasa ringkas dengan menunggang motor sahaja.
Dari jauh kelihatan motor abang Ngah berada di tepi dapur. Aku agak gembira kerana sudah lama juga aku tidak berbual kosong dengan abang Ngah. Bila aku keluar dari kereta kelihatan Non membuka pintu depan dan terus masuk kedalam. Aku agak sangsi dengan kaedaan rumah abang Ngah yang agak sunyi. �Mungkin abang Ngah dan anak anak mereka tidur� bisik hati kecil ku.
Non yang aku perasan memuka pintu tadi tidak kelihatan walau pun aku sudah berada di muka pintu. Setelah puas memanggil dan masih tiada jawapan aku terus masuk. Kelihatan Non sedang duduk di meja makan dengan muka yang agak masam. Aku merasa pelik mengapa Non berperangai demikian. Selalu nya bila aku datang pasti di sambut dengan ceria sekali, tetapi kali ini lain macam sahaja.
Aku melangkah menuju ke arah Non dan duduk di sebelah nya. �Mengapa sunyi sahaja, mana abang Ngah dan anak anak Non?� aku bertanya setelah duduk.
�Budak budak pergi kerumah nenek mereka dan abang Ngah balik kampong menziarah abang nya yang sakit dan esok baru balik� balas Non dengan nada agak marah.
�Mengapa Non tak ikut?� tanya ku lagi.
�Ah buat buat tanya pula, bukan kah sebelum abang Ngah pergi dia sudah berjanji dengan Non untuk memaklumkan kepada En Latiff hal yang berlaku� balas Non sambil memalingkan muka nya ke arah jendela.
Untuk meredakan kaedaan aku bangun dan berdiri di belakang Non sambil memicit micit ke dua belah bahu nya dan berkata, �Kebelakangan ini saya banyak urusan, itu sebab saya tidak punyai masa untuk menjengok Non sekeluarga, kalau tidak kerana sebuk pasti saya datang, tak kan saya hendak lepas kan peluang, mentelah setelah perut Non makin berisi� dan terus mengosok gosok perut nya.
Lama juga aku memujuk sebelum Non memalingkan muka nya ke arah ku. Melihatkan yang Non sudah tidak hot lagi aku mengusik sehingga Non mahu senyum. �Ha begitu lah, kan bagus� aku mengusik dan menambah, �Non kelihatan semakin cantik bila senyum dan tambah menyerikan bila perut Non sudah semakin membesar dan �MERETOL� saya���.� Dan terus di balas oleh Non tanpa membenarkan aku melengkapkan bicara ku dengan berkata, �Kalau sudah tahu begitu, mengapa sejak akhir akhir ini En Latiff seolah olah mengelak walau pun kaedaan mengizinkan, atau pun En Latiff sudah bosan dengan saya yang sedang mengandung ini?�
�Bukan begitu, saperti yang telah saya perkata kan tadi, saya agak sebuk� balas ku dan terus mengosok gosok perut Non dan sambung berbicara, �Non rasa tak bayi yang di dalam rahim Non bergerak gerak�.
�Itu tanda nya dia rindukan gosokan dari tangan En Latiff� balas Non.
Hari sudah semakin gelap di tambah dengan cuaca yang mendung, Non bangun untuk menutup ke semua pintu dan tingkap. �Non malam ini kita keluar makan ia atau pun Non hendak saya belikan� aku bersuara setelah Non menghampiri.
�Ah tak payah lah, nanti Non masak apa yang ada� balas Non.
�Kalau begitu elok kita mandi dulu, tetapi saya tidak membawa pakaian lain� kata ku.
�Ah En Latiff ni macam tak biasa pula, pakai sahaja kain batik saya� balas Non.
Setelah menanggalkan pakaian ku dan mengenakan towel yang di hulur oleh Non, aku mengekori dari belakang. �Hai Non bila pula di tebas bulu bulu yang lebat tu� Aku bersuara setelah melihat cipap Non licin. �Abang Ngah yang tolong cukurkan kerana saya merasa rimas� balas Non.
Akhir nya aku mengambil keputusan untuk mencukur bulu bulu ku dengan mengunakan pisau cukur
abang Ngah. �Ha ini baru adil nama nya, si botak bertemu dengan si licin� Non mengusik. �Saya takut setelah botak nanti makin menganas macam Botak Chin Tak?� aku mengusik.
�Ganas pun ganas lah, janji cipap saya puas� balas Non.
Selesai mandi aku mengenakan kain batik yang di hulurkan oleh Non dan terus mendapat kan Non yang sudah mula hendak masak dan berkata, �Dengan berpakaian kain batik saya macam orang Pantai Timur pula�.
�Tak apa lah, Pantai Timur ke atau Pantai Barat, sama sahaja� balas Non dan menyuruh aku duduk di ruang tamu kerana dia tak mahu di ganggu.
Tak lama selepas itu Non datang dengan menyatakan yang makanan sudah siap.
�Non, sementara menantikan makanan sejuk sedikit, apa kata saya suapkan makanan kedalam lubang cipap Non dulu� aku bersuara sambil menarik tangan Non menuju ke bilik.
Melihatkan yang aku sudah bogel Non bersuara, �Patut pun tak mahu makan dulu, tengok tu si botak kelihatan garang�.
Bila kaedaan sudah agak reda, aku tenung muka Non dan bertanya. �Bagaimana, sudah terubat tak rasa rindu cipap Non akan �MERETOL� saya�.
�Bukan Non sahaja, bayi yang di dalam rahim Non mungkin begitu juga, tengok dia diam sahaja� balas Non sambil mengusap usap perut nya sebelum menyuruh aku mengusap sama.
�Jangan jangan dia diam kerana asyik melihat �MERETOL� saya semasa berada di dalam lubang cipap Non tak, jangan di gigitnya kepala �MERETOL� saya sudah lah� aku mengusik.
�Mungkin juga, kerana senjata tumpul abang Ngah tidak sebesar �MERETOL� En Latiff. Tambahan pula kebelakangan ini abang Ngah jarang bermesra dengan cipap Non kerana katanya sudah tidak punyai tenaga� balas Non.
Selesai membersihkan badan kami makan bersama sebelum beredar untuk berihat di ruang tamu. Kini rintik rintik hujan sudah mula menerjah atap abastos yang baru di ganti. Aku memandang ke arah Non dengan memanjang kan muncung ku ke arah atap. Memahami apa maksud ku Non berkata, �Kalau tidak hujan pun cipap Non pasti basah bila En Latiff ada�.
Kini hujan sudah semakin lebat. Aku mengosok gosok perut Non sebelum meraba cipap Non yang licin hingga dia kegelian semasa jari telunjuk ku menyentuh biji kelentit nya yang sudah agak keras dan berkata, �Non agak nya berapa kali �MERETOL� saya sudah meneroka dan merasa kenekmatan lubang cipap Non�.
Non yang sedang mengusap usap kepala �MERETOL� ku berkata, �Agak Non sudah lebih seratus kali atau lebih, cuba En Latiff kira, satu malam habis kurang dua kali, sebulan paling kurang seminggu bila abang Ngah kerja malam dan masa nya pula sudah hampir sepuluh bulan�.
Aku tersenyum puas mendengarkan apa yang di perkatakan oleh Non yang terus bangun meminpin
tangan ku menuju ke bilik setelah kami berdua bogel sambil berkata, �Round ke dua sudah hampir akan berlaku, kerana �MERETOL� En Latiff sudah begitu bersedia�.
�Apa kurang nya dengan lubang cipap Non yang sudah agak basah� balas ku sambil merebah kan badan Non sebelum aku meluaskan kangkang nya.
�Tak sangka hujan di luar dan tempias nya mengena lubang cipap saya� Non bersuara setelah
�MERETOL� ku selamat berada di dalam kemotan mesra lubang cipap nya. Kali ini aku henjut agak lama kerana sempat menyepuh �MERETOL� ku dengan air �GAMBIR SARAWAK�.
�En Latiff dengar tak, hujan sudah reda macam tahu tahu yang kita sudah selesai� Non berkata setelah agak lama mengangkang menahan tujahan �MERETOL� ku.
�Kalau hujan berterusan nanti banjir pula, baru lemas bayi yang di dalam rahim Non� aku mengusik.
Sambil menghirup kopi �O� yang baru di bancuh oleh Non aku berkata, �Lepas ni boleh lah Non tidur dengan lena�.
�Kalau En Latiff tindak menganggu, boleh lah agak nya� balas Non.
�Bagi saya tidak menjadi hal takut takut nanti Non sendiri yang menganggu ketenteraman "MERETOL� saya� balas ku sambil melangkah menuju ke bilik tidur untuk menemani Non yang kata nya kesunyian.
Pagi sebelum pulang Non berkata, �Tak kan En Latiff hendak menghampakan harapan �MERETOL� En Latiff yang sudah jaga.
Faham dengan maksud Non aku menyuruh dia naik ke atas badan ku. Setelah Non selesa dengan kedua belah tangan nya memegang peha ku, aku menyuakan kepala �MERETOL� ku ke arah sasaran. Non segera menurunkan ponggong nya hingga �MERETOL� ku hilang di dalam lubang cipap nya.
Aku meramas ramas ponggong Non semasa dia sedang mengerak kan ponggong nya ke-atas
ke-bawah. Sekali sekala aku cuba memasuk kan jari telunjuk ku kedalam lubang bontot Non dan
berhenti melakukan nya setelah Non marah.
Setelah berusaha se mahu nya akhir nya kami mencapai apa yang di cari untuk memenuhi tuntutan lubang cipap Non dengan bantuan �MERETOL� ku.
�Selepas ini Non jangan risau, saya pasti izinkan �MERETOL� saya meneroka lubang cipap Non bila kaedaan mengizinkan� aku berkata sebelum beredar. Non hanya senyum dan terus menutup pintu.
Semasa memandu aku bersiul siul sambil meraba �MERETOL� ku yang baru meneroka lubang cipap Non sebanyak tiga kali dan berkata di dalam hati, �Hai lah �MERETOL� berapa lama lagi kah agak nya kau bakal menekmati kemotan mesra lubang cipap Non yang tembam dan licin.
Biasanya pada hari minggu aku pasti bangun lambat. Entah mengapa pagi ini aku terjaga awal. Selesai berpakaian aku segera ke pekan untuk sarapan di tempat biasa. Semasa menunggu pesanan aku membelek belek akhbar yang baru aku beli. Dengan sepontan aku hilang selera makan setelah melihat keputusan 4D yang aku beli semalam. Aku menyuruh tuan kedai membungkus sahaja apa yang aku baru pesan dengan di tambah beberapa keping lagi roti canai dan terus kerumah abang Ngah.
Bila aku sampai kelihatan ketiga anak anak Non sudah mandi dan aku segera ke bilik air setelah di beri tahu yang ibu mereka sedang mencuci pakaian. Aku menjadi steam bila melihat alur ponggong Non yang begitu jelas kerana kain yang di pakainya sudah begitu basah hingga melekat di tubuh nya. Tanpa berlengah aku menunjuk kan kepada Non keputusan 4D dan berkata, �Non, usaha kita malam itu berjaya, alur cipap dan bayi yang sedang Non kandung memang mempunyai tuah, lepas ini Non tak payah lagi menyental pakaian, saya akan belikan Non washing machine, nanti bila line clear dan bertepatan dengan malam jumaat kita usaha lagi, ia Non�.
�Bertuah nya bayi ini� Non bersuara sambil mengosok gosok perut buncit nya dan terus memanggil
ketiga tiga anak nya untuk sarapan setelah mengetahui yang aku sudah membelikan nya. Setelah anak anak nya selesai sarapan Non menyuruh mereka bermain di halaman rumah dan jangan bising konon nya aku yang sedang baring di dalam bilik kerana di suruh oleh Non pening kepala.
Aku merapati bila Non masuk dan berkata, �Sempat ke Non, budak budak tak kacau ke?�
�Hendak nya tidak, dulu bila saya gian dan abang Ngah sanggup melakukan, tidak pula budak budak itu mengacau hingga kami selesai� balas Non yang segera baring setelah menanggalkan kain kemban nya.
�Kita main cepat cepat ia En Latiff, setakat melepaskan gian sahaja kerana saya kasihan melihat
�MERETOL� En Latiff yang sudah keras se olah olah hendak menembusi seluar En Latiff� Non bersuara semasa aku hendak menyorong �MERETOL� ku ke dalam lubang cipap nya.
�Baik lah� balas ku dan terus membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik sehingga kami berdua mencapai kepuasan untuk sementara waktu.
�Sempat juga� aku mengusik setelah mencabut �MERETOL� ku dan mengosok gosok perut Non
dengan penuh manja.
�Uncle hendak balik ke, kepala dah tak pening lagi� along bersuara setelah melihat aku keluar dari
rumah.
�Pening juga sikit sikit� balas ku.
�Kalau masih pening, uncle baring lah dulu, nanti bila emak sudah selesai mencuci pakaian saya suruh dia tolong picitkan� sambung along.
Tanpa menjawab aku terus beredar.
Dalam perjalanan pulang aku terfikir untuk ke tempat kerja abang Ngah untuk memberitahu nya agar terus kerumah ku bila dia habis kerja. Sebelum pulang aku kerumah penjual ekor gelap untuk
menanyakan wang hadiah ku yang sudah pun di sediakan nya.
Aku sedang berihat bila abang Ngah datang dan bertanya mengapa aku memanggil nya. Setelah
menjelaskan segala apa yang telah aku niatkan kerana memenangi 4D dengan menunjuk kan kepada nya sejumlah wang yang di bungkus dengan surat khabar abang Ngah terdiam buat seketika. Akhir nya dia setuju dengan apa yang telah aku niatkan. Abang Ngah minta diri untuk pulang kerana kata nya malam nanti dia terpaksa mengantikan tempat kawan nya. Sebelum beredar aku menyuruh abang Ngah menyampaikan salam ku kepada Non.
Tamat berita jam 10, aku berkemas untuk kerumah Non dengan harapan Non faham bila aku menyuruh abang Ngah menyampaikan salam ku kepada nya. Tinggal beberapa meter sebelum tiba kerumah Non aku mematikan injin motor dan menolak nya dengan cermat hingga ke pintu dapur. Aku merasa lega bila mengetahui yang pintu dapur tidak berkunci.
Setelah merapatkan pintu aku menapak dengan cermat dan terus masuk ke dalam bilik tidur Non tanpa di sedari oleh anak anak Non yang sedang menonton T.V. Selang beberapa lama kedengaran Non menyuruh anak anak nya tidur dan berkata bahawa esok aku akan membawa mereka ke pekan untuk membeli pakaian baru dan basikal.
Selang beberapa lama Non masuk ke dalam bilik. �Non, mungkin ini malam terakhir, katil ini menjadi gelanggang untuk cipap Non menerima tusukan �MERETOL� saya. Kerana esok bila kedai dibuka saya sudah berjanji dengan abang Ngah untuk membeli yang baru berserta dengan beberapa barang electric yang Non perlukan� aku berkata sambil menanggalkan pakaian Non.
Sebelum melebarkan kangkang nya, Non mengosok gosok perut nya dan berkata, �Bertuah sungguh kau nak, kerana ibu mu bakal mendapat banyak barang baru�. Aku terus menjilat jilat alur cipap Non dan berkata, �Non, mengapa lubang cipap Non agak ternganga dan bongkom ke bawah, macam mana saya hendak menyumbat �MERETOL� saya?�
Non memberi penjelasan mengapa cipap nya berkaedaan demikian dan berkata, �Nasib baik abang
Ngah kena kerja malam mengantikan tempat kawan nya, dapat juga kita menyudah kan kerja yang di laku kan dalam kaedaan tergesa gesa pagi tadi� semasa aku sedang membenamkan �MERETOL� ku kedalam lubang nekmat nya.
�Mungkin sudah rezeki �MERETOL� saya� balas ku.
�Kini boleh lah En Latiff henjut lama sikit� Non yang sedang menerima tujahan �MERETOL� ku
bersuara.
Aku memperlahankan tujahan �MERETOL� ku setelah Non terair dan berkata, �En Latiff jangan henjut kuat sanggat, takut terkena kepala budak. Tadi kata takut sukar hendak memasuk kan �MERETOL� En Latiff dengan kaedaan cipap saya yang bongkom ke bawah, ini boleh pun masuk santak ke pangkal�
Non mengusik sambil lubang cipap nya mengemot erat �MERETOL� ku.
�Tetapi Non tengok lah, saya terpaksa mengeledingkan badan ke belakang� kata ku.
�Elok juga, nanti bila Non sudah terair lagi kita tukar posisi� aku mengusik.
Bila hajat sudah tercapai, kami berihat sebentar sebelum ke bilik air kerana Non sendiri mengatakan yang dia kurang selesa dengan dengan cipap nya yang berlendir. Selesai membersihkan badan kami kebilik untuk tidur dan berjanji akan memasuk kan �MERETOL� ku ke dalam lubang cipap Non sebelum aku pulang.
Malam nya aku ke rumah abang Ngah untuk mempastikan bahawa kesemua barang barang yang aku pesan sudah di terima nya. Entah berapa kali abang Ngah mengucapkan terima kasih ke atas pemberian ku. Aku pulang setelah mendapat kepastian bahawa esok abang Ngah cuti untuk menemankan ku ke ibu negeri kerana aku hendak menukar kereta baru.
Selesai urusan jual beli kereta, aku mengajak abang Ngah ke shopping kompleks untuk mencari pakaian berjenama untuk dia dan Non. Pada mula nya abang Ngah agak keberatan untuk menerima pakaian pakaian yang aku aju kan. Akhir nya dia mengalah bila aku katakan �DUIT� terpijak.
Beres dengan pakain untuk abang Ngah, aku mencarikan pakaian untuk Non pula. Abang Ngah menjadi tersipu sipu bila aku menyuruh dia mencari panties dan bra untuk Non. Di sebabkan yang dia malu aku sendiri terpaksa memilih dengan mudah kerana aku tahu size nya kerana aku pernah menanggalkan ke dua dua benda tersebut bila �MERETOL� ku berhajat untuk masuk kedalam lubang cipap Non.
Dalam perjalanan pulang aku mengusik abang Ngah dengan berkata, �Tadi apa abang Ngah kata, malu hendak pegang dua benda tu, kini anak anak abang Ngah sudah masuk empat orang, siapa yang menanggalkan kedua dua benda tersebut bila abang Ngah hendak buat kerja�.
�Ish En Latiff ni, tentu lah saya kalau Non memakai kedua dua benda tersebut, tetapi biasa nya bila tidur Non jarang memakai nya� balas abang Ngah dan menyambung, �Macam mana En Latiff tahu size size nya, ke En Laatiff pernah menanggalkan nya�.
�Ke situ pula abang Ngah ni, sebenar nya saya agak agak sahaja, nanti kalau betul betul saya laku kan baru abang Ngah tahu� balas ku.
Hampir tengah malam baru kami sampai. Aku perhatikan Non yang sedang duduk di sofa baru, senyum menyambut kepulangan kami dengan kipas angin berputar ligat di atas kepala.
�Bagaimana Non puas tak dengan apa yang telah saya niat kan?� aku bertanya.
Non mengangguk kan kepala dan terus membawa kesemua pakaian yang aku belikan ke bilik.
�Non nanti bila Non buka kesemua beg plastic dan terjumpa dengan beberapa helai dua jenis pakaian kecil yang macam topeng zorro dan cawat tarzan, ingat tahu ia nya En Latiff sendiri yang pilih� abang Ngah mengusik semasa kami sedang menghirup kopi �O� panas yang telah di sediakan oleh Non.
�Apa boleh buat, terpaksa kerana abang Ngah malu konon� balas ku.
Selesai minum aku minta diri untuk pulang. Sebelum beredar kedengaran suara abang Ngah menyuruh Non mengambil sehelai kain sarong untuk ku dan menyuruh aku tidur di katil baru. Aku menolak dengan berbagai alasan. Akhir aku aku terpaksa mengalah setelah abang Ngah menguggut akan memulangkan kembali segala pemberian ku.
Belum pun sempat aku melelapkan mata kedengaran pintu bilik di buka. Aku agak tergamam bila melihat Non yang masuk dan terus merebahkan badan nya di sebelah kiri ku dan berkata, �Non tidur sini ia, abang Ngah sudah di buai mimpi�.
�Eh Non biar betul� aku bersuara semasa Non berdiri sambil menanggalkan pakaian nya seraya
menyuruh aku menanggalkan pakaian ku. �Tak kan dalam sekelip mata sahaja abang Ngah sudah di buai mimpi� bisik hati kecil ku.
Sebelum baring semula Non terus mengentel gentel �MERETOL� ku yang berkesudahan dengan ia nya keras mendonggak. Setelah Non baring terlentang aku terus mengusap usap perut nya dengan melupakan yang abang Ngah sedang tidur di bilik sebelah bersama sama dengan anak anak nya. Akhir nya berlaku lah apa yang semestinya berlaku bila �MERETOL� yang sudah begitu keras bertemu dengan cipap yang agak ternganga.
Semasa aku hendak ke bilik air untuk mandi aku agak terkejut mendengar kata kata yang di ucap kan oleh abang Ngah, �Bagaimana En Latiff dapat tidur dengan lena tak?�
Aku sekadar mampu senyum sahaja sebelum abang Ngah menyambung, �Lasak juga En Latiff tidur
hingga katil yang baru pun boleh berbunyi, ia lah orang muda, saya sudah berumur dan tidak punya
tenaga� dan terus pergi kerja.
Bila berpeluang aku kerap membenamkan �MERETOL� ku ke dalam lubang cipap Non. Akhir akhir ni aku perhatikan yang abang Ngah kerap membuat kerja malam dengan alasan bertukar
shift dengan kawan kawan. Malam minggu pula anak anak nya kerap tidur di rumah nenek nya. Ia nya berlaku setelah kandungan Non mencecah tujuh bulan.
Ada juga aku bercadang untuk bertanya Non tetapi kerap terlupa bila �MERETOL� ku mengeras.
Tambahan bila Non sendiri berkata, �Nasib baik kaedaan mengizinkan dan En Latiff sudi membantu kalau tidak resah lah saya, abang Ngah bukan boleh di harap, sudah tidak punyai tenaga, tambahan bila kandungan sudah hampir hendak di lahirkan perasaan �HENDAK� saya semakin menjadi jadi�.
�Lepas ni En Latiff tak payah tunggu abang Ngah kerja malam, kalau dia bertugas petang pun boleh kerana Non perhatikan along, anggah dan acik begitu asyik bermain dengan basikal baru mereka� Non berbisik ke telinga ku setelah kami selesai dengan tugas kami.
�Ia lah anak anak kayuh basikal, saya kayuh Non, bagus juga� balas ku sambil menopok nopok cipap Non yang baru menerima tujahan �MERETOL� ku.
Bila kaedaan mengizin kan aku terus membenamkan �MERETOL� ku ke dalam lubang cipap Non.
Akhir nya Non selamat melahirkan seorang bayi lelaki yang di beri nama Taufik. Menurut kata Non rupa nya ada iras iras wajah ku. Kotenya pula boleh tahan tidak macam bayi yang baru di lahirkan.
Mendengarkan kata kata Non aku berkata di dalam hati, �Betul ke Taufik lahir dari hasil benih ku yang bersenyawa dengan benih Non, kalau betul bagaimana?�.
Perbuatan membenamkan �MERETOL� ku kedalam lubang cipap Non yang tembam yang sudah di
tumbuhi bulu bulu halus dan agak sempit bermula kembali setelah Non habis pantang. Walau pun ia nya sudah berlarutan hingga bulan ke enam namun belum menampak kan yang benih dari pancutan
�MERETOL� ku dengan telur yang di hasilkan oleh lubang cipap Non akan bertunas di dalam rahim nya. Aku mengharap agar ia nya terus begitu.
Satu petang setelah pulang dari kerja aku terus kerumah abang Ngah. Melihatkan wajah ku yang agak muram, abang Ngah menyanya mengapa sambil di perhatikan oleh Non yang sedang memangku Taufik. Setelah mengetahui yang aku akan di tukar kan abang Ngah kelihatan sedih dan terus mendapat kan anak anak nya yang sedang bermain basikal.
Non kelihatan muram sambil menyingkap baju nya kerana Taufik menangis hendak menyusu. Aku
menghampiri untuk menatap wajah Taufik. Dengan perlahan dalam kaedaan suara yang tersekat sekat Non berkata, �Hilang lah tempat saya hendak bermanja�. Aku menenangkan kaedaan Non dan berkata, �Saya pasti datang bila kelapangan�.
Melihatkan yang abang Ngah duduk termenung di tangga aku menghampiri nya. Belum pun sempat aku membuka mulut abang Ngah bersuara pelahan, �Saya tahu perhubungan En Latiff dengan Non, saja saya buat tak kesah kerana saya tahu bahawa saya kurang tenaga untuk melayan tuntutan nafsu Non yang masih muda, tambahan pula perasaan cinta saya terhadap diri Non begitu mendalam dan saya takut kehilangan nya, nanti siapa yang boleh tolong bila Non mendesak�.
Aku dan Non menjadi serba salah setelah mendengar kata kata abang Ngah. Sambil tertunduk malu aku dan Non minta maaf. Melihatkan gelagat kami berdua, abang Ngah mententeramkan kaedaan dengan berkata, �Elok lah kita sama sama lupakan perkara yang sudah pun berlaku sehingga terhasil nya Taufik, tak patut saya mengeluarkan kata kata tersebut�. Sebelum beredar untuk mandi abang Ngah menyuruh aku tidur di rumah nya sahaja sehingga hari aku akan di tukar kan.
Selesai makan aku dan abang Ngah ke ruang tamu. Aku memberitahu nya bahawa wang terpijak yang aku perolehi buat kali kedua masih berbaki dan bertanya kalau kalau dia ada hutang di mana mana, kerana aku tidak mahu mereka hidup susah setelah aku tiada. Sebenar nya aku agak cemburu kalau kalau Non terpaksa mengangkang untuk lelaki lain. Motor baru ku akan ku tinggalkan buat kegunaan abang Ngah dan berjanji untuk memasuk kan talipon untuk memudahkan kami berhubung. Untuk perbelanjaan Taufik aku berjanji untuk menanggong nya.
Sebelum masuk tidur, abang Ngah menyuruh Non tidur dengan ku. Non yang kebingungan bertanya, �Betul keapa yang abang Ngah cakap?�
�Pergi lah, esok En Latiff sudah hendak pindah dan bila akan bersua lagi pun tak tahu� balas abang
Ngah dan terus masuk ke bilik nya.
Dengan memangku Taufik yang sudah nyenyak, Non masuk ke bilik dan merebahkan diri nya di sebelah ku setelah menempatkan Taufik di sudut yang selesa dan setelah dia bogel apa bila melihat aku sendiri sudah demikian.
Setelah melebarkan kangkang nya Non bersuara, �Sebenar nya Non sudah lama tahu yang abang Ngah tahu akan perhubungan sulit kita yang sudah tidak sulit lagi, saja Non tidak memberitahu En Latiff kerana takut En Latiff malu dan enggan tidur dengan Non lagi� dan sambung berbicara, �En Latiff jilat alur cipap saya sehingga saya puas ia�.
Aku menyembamkan muka ku kearah lubang cipap Non dan mula menjilat jilat sehingga Non mengerak gerak kan ponggong nya ke kiri ke kanan kerana kegelian bila aku main main kan lidah ku kearah biji kelentit nya. Melihatkan yang Non sudah semakin terangsang aku membetulkan kedudukan ku di celah kelengkan Non sambil menyumbatkan �MERETOL� ku ke dalam lubang cipap Non. Aku merangkul tubuh Non sebelum membuat aksi keluar-masuk �MERETOL� ku dan berkata, �Kali ini saya rasa lain macam kerana tidak bimbang di ketahui oleh abang Ngah, sungguh enak dan nyaman�.
�Janji ia En Latiff, bila kelapangan datang menziarah kami sekeluarga dan jangan lupa akan kehadiran Taufik� Non berkata sambil lubang cipap nya mengemot erat �MERETOL� ku.
�Saya pasti datang, mana saya boleh lupa akan kemotan mesra lubang cipap Non, kalau dapat saya
hendak buat kan seorang adik untuk Taufik�. Aku berbohong untuk menenangkan kaedaan Non.
�Kalau itu yang En Latiff hajatkan, kita main puas puas biar benih hasil dari pancutan "MERETOL� En Latiff tumbuh subur di dalam rahim saya� Non bersuara sambil mengerakkan ponggong nya ke kiri, ke kanan, ke atas dan ke bawah kerana dia sudah hendak terair.
�Kalau ia nya terjadi aku apa peduli, lagi pun esok aku akan pergi jauh� aku berkata di dalam hati sambil membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik �MERETOL� ku dalam mencari kepuasan.
Sebelum berangkat kami berdayung lagi setelah mengetahui abang Ngah dan ketiga tiga anak nya tiada di dalam rumah sebagai tanda perpisahan buat sementara konon. Non telah memberitahu ku yang dia tidak sampai hati hendak melihat aku pergi. Sebelum keluar dari bilik aku cium dahi Taufik setelah memberitahu Non bahawa minggu depan aku pasti datang kerana ada urusan di pejabat yang belum selesai.
Abang Ngah dan ketiga tiga anak nya kelihatan menitiskan air mata semasa mengiringi ku ke kereta dan terus berlalu meninggalkan kawasan rumah abang Ngah dengan membawa bersama seribu satu macam kenangan. Bertemu lagi ke aku dengan keluarga seperti keluarga abang Ngah di tempat baru nanti. Hanya kaedaan sahaja yang akan menentukan nya.

menonton cerita lucah 2

Sejak abang Ngah menyuruh aku membawa pulang video player ku, aku sudah agak lama tak kerumah nya walau pun ingatan ku terhadap diri Non masih membara untuk ber�. dengan nya tetapi aku tahan sehingga lah pada satu malam semasa aku sedang menonton T.V seorang diri abang Ngah yang baru pulang dari kerja singgah dan masuk kerumah ku setelah di pelawa.
Semasa minum aku cuba cuba memerhati gerak geri abang Ngah, takut kalau kalau tujuan kedatangan nya untuk memberitahu ku akan perbuatan sumbang ku dengan isteri nya. Aku menjadi lega bila topic perbualan kami tidak menyentuh perkara yang aku sangsikan. Aku berperasaan demikian kerana sebelum ini pernah terserempak dengan nya baru beberapa minit �SELESAI�.
Setelah beberapa meter meninggalkan rumah ku, abang Ngah berpatah balik. Aku menjadi sedikit
cemas. Perasaan ku tenteram semula setelah abang Ngah berkata, �Esok hari minggu dan saya off, Non mempelawa encik Latiff untuk makan di rumah kami�. Mendengarkan yang aku sudi datang, abang Ngah senyum dan terus pulang.
Sebelum pergi kerumah abang Ngah aku singgah di restaurant mamak untuk membeli beberapa keping roti canai. Abang Ngah kelihatan senyum bila melihat aku menghampiri rumah nya dan terus memanggil Non yang keluar dalam kaedaan tersipu sipu yang membuat abang Ngah bersuara, �Apa hendak di malukan, macam tak biasa pula�. Kata kata abang Ngah membuat aku sedikit sangsi tetapi aku berlagak seolah olah aku tidak mendengar apa yang abang Ngah ucapkan.
Non mengambil bungkusan yang aku hulurkan dan terus kedapur. Setelah sarapan di sediakan aku dan abang Ngah makan setelah Non menyatakan yang dia akan makan bersama sama dengan anak anak nya.
Selesai makan, aku dan abang Ngah beredar ke ruang tamu. Aku berkesempatan meraba cipap Non semasa abang Ngah ke bilik air dan berkata, �Cipap oh cipap, bila agak nya peluang akan menyelema?� Non hanya tersenyum seraya menguis tangan ku sebelum memanggil anak anak nya.
Selang beberapa lama, abang Ngah meminta izin untuk ke pasar. Puas aku memujuk dengan berbagai kata kata sebelum abang Ngah sudi mengambil not RM50.00 yang aku hulurkan untuk membeli segala keperluan di pasar kerana aku sudah memberitahu nya yang aku akan makan malam sekali. Semasa abang Ngah hendak menghidupkan ingin motor, anak nya yang tua menghampiri kerana hendak ikut dan di bawa bersama.
Mengetahui bahawa Non berseorangan di dapur setelah anak nya yang dua orang lagi bermain di
halaman rumah aku terus mendapatkan nya dengan tujuan untuk ringan ringan. Non yang faham tidak menghampakan. Untuk mengelak dari di lihat oleh anak anak nya, Non menarik tangan ku menuju ke bilik air. Aku rangkul tubuh Non dan kami bercumbuan untuk melepaskan rindu yang sudah sekian lama di pendam.
Sambil mengusap usap �MERETOL� ku yang sudah mula mengeras, Non berkata, �Apa lah nasib kau �MERETOL� masa dan kaedaan tidak mengizinkan�.
�Tak apa lah Non nanti bila berkesempatan saya pasti memasukkan �MERETOL� saya di sini� balas ku sambil meramas ramas manja cipap Non. �Itu pun kalau Non izinkan?� sambung ku.
Aku melepaskan pelukan ku setelah mendengar salah seorang dari anak Non menangis. Sebelum
beredar Non sempat memberitahu ku yang dia sedia menunggu kehadiran ku bila masa mengizinkan. Aku keluar dari bilik air setelah kaedaan diri dan �MERETOL� ku normal.
Non yang berdiri di belakang ku yang asyik memerhatikan kedua anak anak nya bermain �TENG
TENG� segera ke dapur setelah mendengan bunyi motor abang Ngah dan keluar setelah di panggil oleh abang Ngah untuk mengambil barang barang yang baru di beli nya. Sebelum Non melangkah pergi aku bersuara, �Non masak sedap sedap tahu, kalau tak sedap lain kali saya tak mahu datang�
�Betul tu� sampuk abang Ngah.
Sambil duduk bersama dengan abang Ngah di ruang tamu aku bersuara,�Abang Ngah, nanti boleh
tolong carikan tukang yang pandai menganti atap rumah, kerana saya kasehan melihat atap rumah abang Ngah yang bocor dan bila hujan begitu menyulitkan keluarga abang Ngah�
Mendengarkan kata kata ku itu lama abang Ngah terdiam sebelum memberitahu yang dia tak punyai wang. Setelah memberitahu nya bahawa aku ikhlas untuk membantu akhir nya dia setuju.
Selesai makan tengah hari aku minta diri untuk pulang dan berjanji malam nanti aku pasti datang.
Sebelum aku beredar abang Ngah memberitahu ku bahawa bermula dari malam ini dia shift malam.
Mendengarkan itu aku pura pura ingin membatalkan sahaja niat ku tetapi di halang oleh abang Ngah dengan alasan lauk banyak. Non yang berada di dapur memerhatikan sahaja perbualan ku dengan abang Ngah.
Melihatkan yang abang Ngah sudah bersiap siap untuk pergi kerja aku meminta diri untuk pulang setelah selesai makan. �Mengapa tergesa gesa En Latiff?� abang Ngah bertanya setelah melihat aku. �Tak apa, lagi pun abang Ngah sudah hendak pergi kerja, nanti apa pula kata jiran jiran�. Balas ku.
Non yang sudah tahu rancangan ku pura pura mengusik, �Biarkan lah abang Ngah, orang tak sudi tak kan hendak di paksa�.
�Jangan lah cakap begitu, nanti bila abang Ngah ada di rumah saya pasti datang� balas ku dan terus pergi.
Selang beberapa jam kemudian aku ke rumah abang Ngah. Dengan cermat aku memuka pintu dapur yang tidak berkunci dan terus ke bilik tidur Non setelah pintu di tutup rapat sambil mengenakan selak nya sebagaimana yang telah kami perbincangkan sebelum aku pulang. Non yang berada di ruang tamu bersama sama dengan anak anak nya yang asyik menonton T.V kedengaran bersuara, �Nanti bila cerita sudah tamat tutup T.V dan pergi tidur, emak pening kepala dan hendak tidur dulu�
�Baik lah emak� kedengaran suara anak anak nya.
Aku sedang baring terlentang sambil mengusap usap �MERETOL� ku bila Non masuk. Aku berdiri dan terus merangkul tubuh Non seraya menanggalkan pakaian nya dan Non membisik kan ke telinga ku, �Kalau boleh jangan bising sanggat takut anak anak Non perasan�. �Kalau begitu kita turun kan tilam takut nanti bunyi katil akan menarik perhatian anak anak Non� kata ku sambil menurunkan tilam dengan begitu berhati hati.
Setelah membaring kan Non aku melutut di celah kelengkang nya dan terus menopok nopok cipap yang tembam dan berkata, �Hai cipap mengapa bila aku teringatkan kau �MERETOL� ku jadi keras semacam�. Non menarik badan ku seraya berbisik di telinga ku dengan berkata, �Agak nya
�MERETOL� En Latiff serasi dengan kemotan cipap saya tak?�
Puas menjilat aku arit arit alur cipap Non dengan �MERETOL� ku sehingga dia bersuara, �Dahl ah tu, masuk kan cepat �MERETOL� En Latiff, lubang cipap saya sudah tak sabar hendak mengemotnya�.
�Nanti bila �MERETOL� saya sudah puas dengan belaian mesra lubang cipap Non, saya hendak rasa lubang yang ini boleh� aku mengusik sambil menyentuh lubang bontot Non dengan kepala �MERETOL� ku.
Mungkin kerana sudah tak dapat bertahan lebih lama lagi Non berkata, �Masuk kan "MERETOL� En Latiff dalam lubang cipap saya dulu, cepat lah En Latiff�.
Aku membetulkan kedudukan ku di celah kelengkang Non dan menekan kepala �MERETOL� ku yang kembang berkilat yang masuk sedikit demi sedikit hingga santak kepanggkal. Non yang sedang menekmati tujahan �MERETOL� ku di dalam lubang cipap nya memejamkan mata sambil mengetap bibir dan lupa dengan hal kaedaan anak anak nya yang masih menonton T.V di ruang tamu.
Aku membiarkan �MERETOL� ku berendam di dalam lubang cipap Non buat seketika. Aku rangkul erat belakang Non dan kami bertukar berkoloman lidah dan melepaskan rangkulan ku bila Non bersuara, �Berhati hati En Latiff, dalam rahim saya sudah bertunas benih entah abang Ngah atau pun En Latiff yang punya, Non tak begitu pasti�.
Aku meminta maaf keatas keganasan ku dan melepaskan rangkulan ku sebelum membuat aksi
sorong-tarik keluar-masuk �MERETOL� ku dengan ceremat. Sambil membuat aksi tersebut kami
tersenyum puas bila mata bertentang mata. Sekali sekala aku meramas ramas tetek Non sambil
menyonyot puting nya silih berganti.
Merasakan yang Non sudah hendak climex aku melajukan aksi keluar-masuk �MERETOL� ku untuk membantu nya mencapai kepuasan yang di cari.
�Oh En Latiff sedap nya, ooohhhh oooohhhhhhh En Latiff laju sikit oooohhh sseeeddaaaaappp� Non merentih manja dan terus terdiam setelah menghasil kan cecair pekat yang turut meleleh keluar bila aku membuat aksi sorong-tarik �MERETOL� ku dengan menghasil kan bunyi �Kelecup kelecap, kelecup kelecap yang agak ketara hingga aku terpaksa berhati hati dengan pergerakan keluar- masuk �MERETOL� ku kerana aku khuatir bunyi tersebut akan di dengar oleh anak anak Non yang sedang menonton T.V di luar.
Mengetahui bahawa Non sudah mendapat kepuasan aku mengusik�Non, boleh saya cuba ikut lubang yang bawah� sambil memberhentikan aksi sorong-tarik �MERETOL� ku.
�Ah En Latiff ni jangan lah, nanti saya tidak dapat merasa kenekmatan pancutan dari "MERETOL� En Latiff, nanti tak subur pula benih yang baru bercambah kerana tidak di sirami oleh air nekmat En Latiff� balas Non.
�Tak lah Non saya acah acah sahaja� balas ku sambil melajukan tujahan �MERETOL� ku kerana aku sendiri sudah tidak dapat bertahan lebih lama lagi. Mengetahui akan kaedaan, lubang cipap Non menguatkan kemotan nya untuk membolehkan aku merasa nekmat satu pancutan yang penuh misteri.
Akhir nya kami sampai bersama ke tepian pantai berahi setelah sama sama meredah badai yang agak bergelora dalam kaedaan bergaya kerana misi kami mencapai kejayaan sebagaimana yang kami harapkan.
Setelah aku dan Non berada di alam nyata semula, aku gosok gosok perut Non dan berkata, �Agak nya bila perut Non semakin berisi nanti tentu �MERETOL� saya kerap hendak masuk kedalam lubang cipap Non tak?�
�Itu pun yang saya harapkan, kerana dari pengelaman yang lepas lepas cipap saya kerap
�BERKEHENDAK� bila kandungan sudah mencicah empat bulan hingga menyukar kan abang Ngah bila di perlukan. Orang kata bayi hendak tumbuh rambut, nanti pandai lah saya mencari helah bila abang Ngah berkerja malam atau pun apa� Non memberi penjelasan sambil mencubit hidung ku.
Apabila mendengar suara anak anak nya Non bingkas bangun untuk mengenakan pakaian nya. Sebelum melangkah keluar Non sempat berbisik di telinga ku, �Nasib baik kita sudah selesai kalau tidak haru�.
�Round pertama memang sudah selesai, jangan lupa round kedua sebelum saya pulang� balas ku sambil meramas ramas ponggong Non.
Bila Non sudah keluar kedengaran anak nya yang pertama bersuara, Tadi along dengar emak bercakap cakap, agak nya emak bercakap dengan siapa?�
�Agak nya emak mengiggau� kedengaran Non bersuara dan menyuruh anak anak nya kebilik air dulu sebelum tidur.
Semasa Non keluar aku sempat mengangkat tilam untuk di letakkan di atas katil. Melihatkan kaedaan ku yang sedang duduk bersandar di atas katil Non senyum dan berkata, �Cepatnya En Latiff menyediakan gelanggang untuk round ke dua?�
�Atas lantai kurang kick lah Non� balas ku sambil membiarkan Non mengelap �MERETOL� ku dengan towel basah yang di bawa bersama.
�Apa lah �MERETOL� En Latiff ni, kita hendak tolong bersih kan dia melawan pula� Non bersuara setelah merasakan yang �MERETOL� ku sudah mula hendak mengeras semula.
�Memang begitu, pantang di sentuh, lebih lebih lagi bila tangan Non yang menyentuh� balas ku sambil merangkul tubuh Non untuk bersandar ke dada ku. Setelah Non selesa bersandar ke dada ku, aku meramas ramas kedua dua buah tetek Non dan sekali sekala mencium tengkok nya.
Setelah agak lama bersandar di dada ku Non kerap mengalih alih ponggong nya kerana dia merasa geli bila �MERETOL� ku yang sudah begitu keras menyentuh ponggong nya.
Sebelum menanggalkan pakaian nya, Non keluar untuk meninjau hal kaedaan anak anak nya dan masuk semula dan terus menanggalkan pakaian nya seraya berkata, �Mereka sudah lena, nanti boleh lah En Latiff dayung lama sikit macam yang lepas lepas�. Aku mengangguk kan kepala sambil memegang �MERETOL� ku yang sudah aku sapukan dengan air �GAMBIR SARAWAK� semasa Non keluar tadi kerana aku sudah bertekad untuk menghenjut agak lama sebelum pulang.
Non yang sudah bogel merebahkan badan nya di sebelah kanan ku. Kami berpelokan dalam kaedaan mengereng dan terus bertukar berkoloman lidah. Non yang merasa �MERTOL� ku menujah nujah di celah kelengkang nya berkata, �Nampak gaya �MERETOL� En Latiff semakin ganas�.
Aku tidak menjawab dan terus membetulkan kedudukan ku di celah kelengkang Non yang terus
melebarkan kangkangnya kerana dia begitu suka bila aku menjilat jilat alur cipap nya. Belum pun lama aku menjilat, cipap Non sudah mengeluarkan cecair pekat dengan agak banyak. �Apa ni Non, banyak nya air?� aku mengusik.
�Mana tak banyak, bukankah En Latiff yang pancut ke dalam lubang cipap Non tadi� balas Non.
Setelah puas menjilat jilat alur cipap Non aku baring terlentang sambil menyuruh Non naik mengangkang ke atas perut ku. Setelah aku puas dengan kedua dua tetek nya aku menyuruh Non memasuk kan �MERETOL� ku kedalam lubang cipap nya kerana aku hendak perhatikan hal kaedaan �MERETOL� ku menyelinap masuk kedalam lubang cipap Non yang sudah begitu bersedia dan tidak asing lagi buat �MERETOL� ku.
Merasakan yang �MERETOL� ku yang baru di sepuh dengan air �GAMBIR SARAWAK� berada di sasaran. Non menurunkan ponggong nya. Aku memerhatikan dengan penuh nafsu melihat �MERETOL� ku di telan sedikit demi sedikit oleh lubang cipap Non. Bila kaedaan sudah bagaimana yang di kehendaki, Non memulakan aksi turun-naik turun-naik ponggong nya dan aku cuma bertahan sahaja.
Belum pun beberapa lama, Non sudah mula melajukan aksi turun-naik ponggong nya. Melihatkan itu, aku terpaksa membantu dengan mengerakkan ponggong ku keatas kebawah untuk membantu Non yang sedan mencari kepuasan hingga dia berjaya buat seketika meredakan naluri �MENGHARAP� cipap nya.
Bila sudah reda aku menyuruh Non menonggeng kerana aku hendak memasuk kan �MERETOL� ku dari arah belakang. �Jangan lah En Latiff� Non bersuara bila merasa kepala �MERETOL� ku menyentuh lubang bontot nya.
�Saya tak sengaja� balas ku dan terus memasuk kan �MERETOL� ku ke dalam lubang cipap nya. Aku membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik sambil memegang erat pinggang Non. Aku memberhentikan aksi sorong-tarik �MERETOL� ku setelah mendengar Non ketawa. Aku turut sama ketawa bila Non berkata, �Saya geli hati melihat buah landu En Latiff berbuai buai bila En Latiff membuat pergerakan keluar-masuk �MERETOL� EN Latiff.
Bila kaedaan Non sudah reda setelah climex kali kedua, aku memberhentikan aksi sorong-tarik
�MERETOL� ku dan berkata, �Non tak letih ke kalau perjalanan �MERETOL� saya meneroka alam ghaib di dalam lubang cipap Non masih boleh bertahan lagi�
�Entah lah En Latiff, walau bagaimana pun saya terpaksa bertahan selagi En Latiff belum mencapai
kepuasan� balas Non.
Setelah mencabut �MERETOL� ku yang masih belum mahu mengalah kerana terlebih sepuh, aku ramas ramas ponggong Non sebelum menyuruh dia baring terlentang. Sebelum memasuk kan �MERETOL� ku ke dalam lubang cipap Non aku lap �MERETOL� ku dengan towel basah untuk mengurangkan sepuhan nya kerana aku kasihan dengan diri Non yang terpaksa mengangkang lama sebelum �PERMAINAN� tamat.
Walau pun sudah beberapa kali climex namun lubang cipap Non terus dengan kemotan nya setelah
�MERETOL� ku terbenam habis. Aku terus dengan henjutan ku. Setali sekala aku membongkok untuk bertukar berkoloman lidah dan mencium dahi Non yang sehingga kini masih mahu menerima kehadiran �MERETOL� ku kedalam lubang cipap nya.
Aku perhatikan wajah Non agak berseri bila aku memberitahu nya yang aku sudah hampir hendak
pancut. Pada ku senyuman Non membawa dua erti, yang pertama mungkin rasa letih nya akan hilang bila permainan tamat dan yang kedua, mungkin merasa enak bila cecair pekat yang bakal di semburkan oleh �MERETOL� ku kedalam lubang cipap nya berlaku.
Akhir nya kami keletihan dengan seluruh anggota kami di basahi oleh peluh.
�Bagaimana Non puas tak?� aku bertanya sambil mengering kan badan menghadap ke muka Non.
�Apa tak puas nya, hingga berpeluh peluh� balas Non sambil menyuakan mulut nya ke mulut ku.
�Lena lah tidur kita nanti, nasib baik esok hari minggu, kalau kesiangan pun tak mengapa� kata ku sambil mengusap usap perut Non yang terus bersuara, �Nanti bila isi nya sudah agak ketara mungkin En Latiff tak boleh henjut seperti mana yang baru berlaku, takut saya cepat penat�.
�Tak kan saya hendak memudaratkan kandungan Non� balas ku sambil menarik tangan Non.
Dengan berpimpinan tangan dalam kaedaan bogel setelah pasti yang bilik anak anak Non di selak dari luar kami mengatur langkah menuju ke bilik air. Selesai membersihkan badan kami ke bilik semula.
Sebelum pulang Non menuangkan ku kopi �O� panas yang sudah di sediakan yang tersimpan di dalam flash.
Sebelum beredar aku mencium dahi Non dan berjanji untuk mengizinkan �MERETOL� ku bertandang ke dalam lubang cipap Non bila berkesempatan.

menonton cerita lucah 1

Setelah hampir tiga tahun aku bertugas diutara aku mohon bertukar berhampiran dengan kampong halamanku. Permohonan aku diterima kerana ada kekosongan. Buat beberapa bulan pertama aku berkerja saperti biasa tanpa ada apa-apa aktiviti, maklumlah di-tempat orang. Tiap-tiap hujung minggu aku akan pulang ke-kampong yang hanya 120km jauhnya.
Biasalah ditempat kerja seseorang itu akan mencari kawan yang sesuai. Akhirnya aku bertemu dengan seorang perkerja hospital yang pada anggapan ku boleh di-jadikan kawan, ini kerana semasa aku di-masukkan ke hospital kenalan baru ku itu kerap ingin membantu sekira-nya aku perlukan apa-apa. Persahabatan kami terjalin begitu erat sehingga-lah aku discharge seminggu kemudian.Dia mengetahui nama ku dari "Medical Shit" yang tergantung dihujung katil. Dia membahasakan nama-nya sebagai abang ngah.
Selalu juga selepas dia habis shift petang dia akan singgah kerumah ku, maklumlah aku masih bujang dan menyewa seorang diri. Ada juga dia bertanya mengapa aku tidak berkongsi dengan teman lain. Aku memberitahunya yang aku lebih selesa tinggal seorang.
Satu malam abang ngah muncul semasa aku sedang menonton b/f seorang diri. Aku perhatikan yang dia agak malu-malu dan memberitahu aku yang dia belum pernah menonton apa yang sedang aku tontoni. Akhirnya dia hilang malu dan ikut sama menonton dengan begitu asyik.
Aku di-fahamkan yang abang ngah sudah beristeri dan mempunyai tiga orang anak. Selepas dari malam itu apabila dia singgah di-rumah ku dia akan bertanya kalau-kalau ada yang baru. Aku dapat perhatikan yang dia benar-benar belum pernah menonton b/f.
Satu petang entah macam-mana aku terlepas cakap dengan menanya sama ada isterinya pernah menonton b/f atau pun tidak. Dia terdiam buat seketika sebelum menjawab yang dia tidak mempunyai vedio player. Aka memberitahu dia yang aku sedia meminjamkan vedio player aku. Dengan lurus dia memberitahu ku yang dia akan bertanya dengan isterinya sama ada dia mahu atau pun tidak.
Esok-nya selepas duty dia datang kerumah ku dan memberitahu ku yang isterinya ingin menonton. Aku kemas vedio player ku untuk dia bawa pulang bersama dengan beberapa keping tape. Malangnya aku terpaksa pergi kerumahnya kerana dia tak tahu cara memasang player tersebut.
Malam itu-lah pertama kali aku kerumah-nya. Aku perhatikan yang rumahnya agak sunyi. Aku di-beritahu yang anak-anaknya bermalam di-rumah nenek mereka. Dia hanya tinggal berdua dan memberitahu aku yang isterinya malu hendak keluar. Maklumlah kami belum pernah bertemu sebelum ini.
Setelah player aku pasang dan memberitahunya cara-cara hendak pasang tape aku minta diri untuk pulang. Belum sempat aku melangkah keluar kawanku memberitahu yang isterinya menyuruh aku minum dulu. Aku duduk semula di-kerusi set yang agak lusuh. Bila aku amati kaedaan rumahnya aku dapat rasakan yang kawan ku adalah seorang yang kurang berada.
Belum pun habis sebatang rokok isterinya yang kelihatan macam perempuan kampong dengan pakaian biasa keluar membawa minuman. Pada masa itu aku tidak merasakan apa-apa pun, maklumlah sebelum ini aku sudah biasa dengan perempuan yang agak sosial. Kawan memperkenalkan isterinya yang dipanggil Non sambil menuang air minuman untuk ku. Habis minum aku minta diri untuk pulang.
Sampai dirumah aku membayangkan kaedaan kenalanku bersama dengan isterinya menonton b/f. Entah macam mana ingatan ku untuk mengendap mereka muncul. Walaupun aku kurang mengetahui kaedaan persekitaran rumahnya aku tidak ambil pusing kerana apa yang aku tahu rumahnya agak terpencil, di-dalam kebun getah jauh dari jiran-jiran..
Aku mematikan ingin kereta dalam jarak 20 meter dari rumahnya. Aku berjalan kaki dengan begitu
berhati-hati.Kaedaan dalam rumahnya hanya di-terangi cahaya t.v. Aku mencari lubang. Kebetulan rumahnya benaan papan maka senanglah aku mencari lubang untuk memudahkan aku mengendap.
Aku lihat kawan ku sedang duduk berlunjur di-atas kerusi set dengan si-isteri bersandar di-dadanya dalam kaedaan hanya berkemban. Aku dapat lihat kawan ku sedang mengentel-gentel putting tetek isterinya dan sekali sekala mencium tengkoknya yang sedang asyik menonton.
Mereka menonton dalam kaedaan begitu setia kerana sanggup menunggu hingga tamat dengan aku jenuh menunggu menantikan tindakan lanjut mereka. Tamat cerita si-isteri terus ke-bilik, kawanku pula aku perhatikan macam tak kesah saja. Aku sudah mendapat posisi yang agak selesa dengan lubang berhampiran dengan katil mereka.
"Ngah, kita main ia" aku dengar isterinya bersuara setelah kawan ku masuk.
"Ah tak payah-lah, semalam bukan kita dah main" balas kawan ku.
"Alah ngah boleh-lah" rengek isterinya sambil menarik tangan kawan ku.
"Esok saja-lah, ngah penat" balas kawan ku sambil memusingkan badan membelakangi isterinya.
Aku agak kecewa kerana tidak dapat menyaksikan apa-apa yang sepatutnya. Aku hanya dapat melihat yang isterinya sukar hendak tidur. Mengering kekiri salah ke-kanan salah. Kawan ku sudah berdengkur. Ada juga aku terfikir yang aku hendak memanggilnya, tetapi tertahan kerana khuatir. Setelah tiada adengan yang boleh di-tonton aku pulang dalam kaedaan sia-sia.
Selang beberapa hari kawan ku datang. Aku bertanya kalau dia ingin menonton yang lain- Bangsa Negro, agak ganas. Dia mahu. Sebentar kemudian dia pulang. Aku mengambil masa sebelum kerumahnya. Dari intian ku kedudukan mereka macam malam dulu juga. Isterinya bersandar ke-dada kawan ku dengan kain yang dia pakai sudah tidak menutupi dadanya lagi. Kawan ku asyik mengentel teteknya saja. Sekali sekala aku perhatikan tangan kawan ku merayap di-dalam kain isterinya hingga ke-bawah perut. Aku merasa seronok kerana kali ini tentu mereka main.
Tamat cerita setelah t.v. di-matikan aku lihat kawan ku menatang isterinya yang sudah bogel menuju ke-bilik. Tak semena-mena "Meretol" ku mengeras.
"Malam ni kita main puas-puas ia Non kerana start esok Ngah duty malam" kawan ku bersuara setelah meletakkan isteri-nya di-atas katil sambil menanggalkan kain sarongnya. Dalam cahaya samara-samar aku perhatikan yang senjata kawan ku sederhana saja.
Setelah dia mencium dan merapa tubuh isterinya ala kadar dia pun melebarkan kangkang isterinya dan terus tertiarap di-atas perut isterinya denagan ponggong-nya di-gerakkan ke-atas ke-bawah. Tak sampai beberapa minit dia terus tiarap di-atas perut isterinya.
"Apa-lah Ngah ni cepat sangat" isterinya mengomel, mungkin belum puas. Tanpa menjawab kawan ku bangun dan terus kedapur. Setelah dia masuk ke-bilik semula isterinya bangun dan menuju ke-dapur. Aku juga turut menuju ke-dapur.
"Apa-lah Ngah ni kita belum puas lagi dia dah selesai" isterinya mengomel dengan kedengaran bunyi curahan air. Mungkin dia sedang membasuh cipap-nya. Sampai di-dalam bilik aku perhatikan yang dia begitu sukar untuk tidur.
Aku tinggalkan mereka setelah "Meretol" ku reda dik perbuatan tangan ku sendiri. Sepanjang perjalanan pulang aku mencari idea bagaimana hendak bertindak. Apa tah lagi setelah mendengar yang bermula malam esok kawan ku duty malam.
Malam esoknya aku memberanikan diri untuk pergi kerumah kawan ku. Aku perhatikan hanya ruang tamu saja yang bercahaya di-terangi oleh cahaya dari t.v. Aku cuba mengintai, rupa-nya si-Non sedang menonton b/f dengan tangan kanan berada di-celah kelengkang-nya.
Setelah puas mengintai baru aku pura-pura memanggil nama kawan ku. Lama juga baru kedengaran suara Non bertanyakan siapa. Bila aku beritahu siapa aku dan datang dengan tujuan apa baru Non yang sudah berpakaian membuka pintu sambil bersuara, "Abang Ngah tiada, dia kerja malam".
"Kalau begitu tak apa-lah Non biar saya pulang" kata ku sambil menghulurkan tape yang aku bawa.
"Apa salahnya kalau abang ngah tiada, masuklah dulu" Non berkata.
Aku buat-buat jual mahal sebelum masuk dan bertanya, "Mana anak-anak Non?".
"Mereka sudah tidur" balas Non yang duduk berdepan dengan ku.
Lama juga kami terdiam sebelum aku buat pura-pura tahu tanda-tanda di-tubuh Non konon-nya Non belum pernah mendapat kepuasan yang sebenar bila melakukan seks. Non hanya tunduk, aku dapat perhatikan yang dia kerap mengerling ke-arah kelengkang ku. Maklumlah aku sengaja
mengenakan seluar sukan yang ketak dan benjolan "Meretol" ku pula agak ketara kerana aku tidak memakai underwear.
Kerana aku sudah agak masak dengan body-languagge seseorang aku faham apa yang Non sedang fikirkan.Gelora nafsunya masih membara kerana baru lepas menonton. Aku bertanya kalau-kalau dia hendak menonton tape yang baru aku bawa Aku bangun dan duduk di-sebelahnya setelah tape dipasang. Aku perhatikan dia tak membantah apabila aku pegang tangan-nya. Aku cuba memegang pehanya, juga tiada bantahan. Kini tangan ku sudah di-atas bahunya. Kerana tiada bantahan aku terus merangkul tubuhnya sebelum aku merapatkan bibirku ke-bibirnya. Apa respond.
Kini aku bertindak agak berani dengan memasukkan tangan ku ke-dalam baju kurungnya sambil mengentel-ngentel putting teteknya.Selesai tayangan aku bangun untuk memasang tape lain. Non membuat aksi yang dia tak mahu aku pasang tape lain sambil merapakan kedua pehanya dalam kaedaan benar-benar gian sebelum bangun menuju ke bilik sambil memandang kearah ku penuh erti. Aku faham dan ikut Non ke-bilik.
Sampai di-dalam bilik aku tanggalkan pakaian Non sebelum aku rebahkan badan-nya di-atas katil yang agak usang bertilamkan tilah kekabu yang sudah agak keras. Aku lakukan segala apa yang aku tahu tidak pernah di-lakukan oleh kawanku. Aku jilat cipap-nya yang sudah begitu berair. Non mengerang kesedapan sambil merapatkan pehanya dengan kepala ku berada dicelah kelengkang-nya yang membuat aku hampir lemas.
Aku menanggalkan pakaianku sebelum menjilat semula cipap Non yang membuat dia semakin berkehandak hingga dia merayu agar aku memasukkan "Meretol" ku. Sambil membelakangi Non, dengan mengunakan air luir ku, aku bahasi "GAMBIR SARAWAK" , dan menyapu kepala "Meretol"ku yang sudah begitu bersedia. Tujuan-nya adalah agar aku lambat terair.
"Meretol" ku aku tekankan dengan pelan-pelan setelah Non sendiri melebarkan kangkang-nya. Non mengetap bibir menahan kesedapan bila "Meretol" ku, aku tekan santak ke-pangkal. Aku membuat aksi sorong-tarik, sorong-tarik hingga Non merengek kesedepan semasa dia hendak terair.
"Bagaimana Non, puas tak?" aku bertanya setelah dia reda. Kerana sebelum ini kawan ku gaggal untuk memberinya satu kepuasan yang total. Non tidak menjawab. Apabila dia perasan yang aku sedang merenung wajahnya dia memejamkan mata.
Aku mencabut "Meretol" ku yang masih tegang dan baring sambil bersuara, "Non naik atas badan saya, kerana saya mahu Non mendapat kepuasan. Sambil mengangkang, Non memegang "Meretol" ku sambil menghalakan-nya ke-sasaran lubang cipapnya yang masih lagi mengharap..
Aku menyuruh Non membuat aksi turun-naik turun-naik ponggong-nya selagimana dia mampu. Sambil menekan dadaku Non melajukan pergerakan turun-naiknya sambil bersuara terketar-ketar beberapa kali, "aduh sedapnya" sebelum berhenti setelah dia terair buat kali kedua.
Kini aku menyuruh Non menonggeng kerana aku hendak menyumbat "Meretol" ku ke-dalam lubang cipap Non dari arah belakang. Tetek Non yang besar kerana sudah beranak tiga berbuai-buai, mengikut rentak hayunan ku. Sekali lagi Non merintih, sambil mengerakkan ponggong-nya arah kebelakang bila aku membuat aksi menyorong. Akhirnya aku melepaskan beberapa das ledekan cecair yang agak pekat, membuatkan Non benar-benar mendapat kepuasan
dengan ledakan cecair yang suam-suam panas.
Kami baring terlentang buat seketika kerana kepenatan.
"Apa macam Non, puas tak?" aku bertanya sambil mengereng kearahnya.
Non memberitahu aku yang dia belum pernah merasa begitu puas selama perkahawinan-nya dan bertanya berbagai-bagai soalan. Ada diantara soalan-nya yang tidak aku jawab. "Untung-nya ada "GAMBIR SARAWAK" aku berkata di-dalam hati sambil menopok-nopok cipap Non yang masih basah.
Petang esok-nya aku berkunjung kerumah kawan ku. Dia sedang menarah rumput di-halaman rumah-nya dengan di-temani oleh Non. Kawan ku berhenti menarah bila melihat aku. Aku cuba meninjau kalau-kalau perbuatan ku malam tadi di-ketahuinya.
Non saperti biasa, berkadeaan malu-malu. Kawan ku menyuruh isterinya mengambil air minuman. Sambil berjalan Non ada juga curi-curi memandang kearah kelengkang ku.
Tanpa pengetahuan kawan ku Non memberi isyarat agar malam nanti aku sudi datang. Aku membalas isyaratnya yang aku pasti datang. Selesai minum kawan ku menyambung semula tugas nya. Non yang percaya aku pasti datang mengangkat bekas minuman dengan berkelakuan "TIDAK SABAR MENANTI TUJAHAN MERETOL KU DENGAN KEPALA TAKUK-NYA DI-LUMUR DENGAN AIR GAMBIR SARAWAK".
Saperti di-isyaratkan tepat pada waktunya aku tiba dengan di-sambut oleh Non yang hanya berkemban dengan towel. Ketiga-tiga anak-nya sudah di-paksa tidur agak awal. Non menyuruh aku tunggu sebentar kerana dia hendak membasahkan badan dengan alasan panas. Aku juga turut
bersiram sama dengan alasan yang serupa.Sambil bersiram dalam kaedaan bogel kami bercumbuan. Aku cuci cipap Non yambil bersuara, "Misti di cuci bersih-bersih kerana nanti saya hendak jilat". Non aturut sama membersihkan "ku sambil menyua-nyuakan-nya kearah lubang cipap-nya.
Selesai bersiram dengan berlagak seolah-olah sudah lama berkenalan, kami berpimpingan tangan dalam kaedaan bogel menuju ke-bilik. Setelah baring Non menyuruh aku menjilat cipap-nya kerana dia kata seronok bila aku jilat malam kelmarin. Aku memberitahunya yang aku sedia dengan syarat dia sudi mengulum "Meretol" ku. Lama baru dilakukan-nya setelah puas di-suruh.Aku menjilat cipapnya sambil memainkan lidahku dibijik kelentitnya sehingga dia sudah tidak dapat bertahan lagi untuk aku menyumbatkan "Meretol" ku kedalam lubang cipapnya.
Sebelum membenamkan "Meretol" ku, aku lakukan saperti biasa dengan menyapu basahan dari "GAMBIR SARAWAK" keseluruh kepala takukku sebagai penghalang dari cepat terair.
Non saperti biasa akan bersuara kesedapan bila dia climax. Aku pula akan melakukan segala pergerakan untuk memuaskan Non. Bagi diri ku berapa lama aku boleh bertahan bergantung kepada rasa kebas di-kepala takuk ku mengikut kadar banyak atau sedikit cecair dari "GAMBIR SARAWAK".
"Non dah tak tahan lagi, lubang nonok Non terasa pedih, cepat-lah" Non bersuara sambil mencekau-cekau belakang ku setelah dia terair beberapa kali. Aku pula masih setia berdayung sambil memaksa agar aku cepat pancut kerana kasihan melihat Non.
"Taka pa, nanti bila saya pancut hilang-lah rasa pedih" aku menenangkan Non sambil melajukan aksi sorong-tarik ku.
Akhir-nya aku melepaskan satu ledakan yang padu. Non terdiam menahan kesedapan dan cekauan jari-jarinya di-belakang aku reda.
Kali ini kami sama-sama letih dan baring terkangkang buat seketika. Non duduk di-sisi ku sambil memegang "Meretol" ku. Mungkin mencari rahsia bagaimana ia-nya begitu bertenaga. Aku membiarkan saja sambil mengentel-gentel putting tetek-nya. Non membongkokkan badan-nya seraya menyuakan tetek-nya untuk aku nonyot.
Merasakan yang "Meretol" ku sudah tegang semula, Non menyiaraap di-atas badan ku dengan menghalakan cipapnya kearah muka ku. Non mengulum "Meretol" ku. Aku menjilat-jilat cipapnya.
Tanpa di-suruh, Non bangun mengangkang sambil menyuakan "Meretol" ku ke-sasaran. Aku pasti kali ini cipap Non tidak akan merasa pedih kerana ubat kebas tidak sempat aku lumurkan di-kepala takuk ku.
Setelah dia climex aku menyuruh Non baring. Aku memasukkan "Meretol" ku setelah aku melipat kedua belah kaki Non hingga ke-dua lutut hampir mencecah teteknya. Terasa yang aku sudah hapir, aku melajukan tujahan ku.
Akhir-nya kami pancut bersama. Non membalas senyum ku. Aku memberitahu Non yang aku merasakan pancutan kami kali ini akan membuat perutnya berisi. Non menyatakan kalau andaian ku tepat dia tik merasa apa-apa kerana abang ngah ada.
Aku minta diri untuk pulang setelah membersih kan badan. Kali ini Non tidak mengunakan body-languagge lagi, tetapi telah berani bersuara menyuruh aku datang malam nanti.
Permintaan Non dalam mencari kepuasan tetap aku tunaikan bila kawan ku nite-shift. Untuk menghilangkan sangsi jiran abang ngah, aku kerap berkunjung kerumahnya bila abang ngah berada di-rumah. Non saperti biasa akan berkelakuan malu-malu.
Sehingga abang ngah pernah menegurnya dengan berkata, "apa yang hendak di-malukan,
bukankah encik Latiff sudah macam keluarga kita" "lebih dari keluarga" aku berkata didalam hati sambil memandang kearah Non.
Satu hari semasa aku sedang breakfast aku bertemu dengan abang ngah dan Non. Aku mempelawa mereka minum bersama. Mereka terima pelawaan ku. Selesai breakfast abang ngah minta diri takut terlambat ke-kelinik sambil membelawa aku kerumah mereka kerana menurut kata abang ngah dia off.
Malamnya aku kerumah abang ngah. Sambil beborak aku sempat bertanya tujuan mereka ke-kelinik. Dengan nada gembira abang ngah memberitahu aku yang Non sudah hamil tiga bulan. Aku cuba mencongak kalau-kalau ia-nya hasil dari perbuatanku di-malam aku membuat ramalan. Aku rasa mungkin.
Setelah melayan anak-anaknya, Non yang kini sudah tidak berapa malu lagi duduk di-sebelah abang ngah. "Non jangan kerja berat-berat" aku bersuara.
"Betul kata encik Latif" sampok abang ngah.
"Ah apalah kamu berdua ni" balas Non dan terus berlalu untuk mengambil minuman.
Aku memerhatikan lengok Non semasa dia berjalan sambil berkata di-dalam hati, "Bila agaknya "Meretol" aku dapat masuk ke-dalam lubang cipap Non.
"Non minggu depan abang ngah duty malam, jangan lah Non berkerja kuat sanggat, takut memudaratkan kandungan Non" abang ngah bersuara semasa Non duduk di-sisinya setelah menuang air minuman.
Non menganggukkan kepala sambil mencuri pandang kearah kelengkangku yang sedang berkhayal setelah mendengar percakapan abang ngah.
Setelah agak lama aku meminta diri untuk pulang. Sebelum pulang abang ngah menyuruh aku membawa pulang vedio player kerana kata-nya mereka sudah tidak memerlukan-nya lagi.
"Abang ngah, gara-gara b/f-lah perut Non berisi" aku mendengar Non bersuara semasa aku sedang mengemas vedio player ku yang membawa tuah kepada "Meretol" ku.
"Salah Non, kerana hendak menonton cerita yang bukan-bukan" balas abang ngah.
"Bukan kerana b/f, bila sudah menjadi suami isteri, biasa-lah isteri akan mengandung" sampok ku sambil menuju ke-muka pintu.
Dalam perjalan pulang aku bersiul-siul kecil sambil membayangkan "Meretol" ku masuk ke-dalam lubang cipap Non dalam dia berkaedaan hamil. Tentu seronok.

Jiran yang baik

Aku duduk-duduk saja di gazebo di hadapan rumahku petang itu. Tak ada kerja yang perlu aku lakukan. Fikiranku menerawang ke sana ke mari. Kadang-kadang terfikir juga perkara-perkara yang aku lakukan di belakang suamiku. Rasa bersalah menghantuiku diatas kecuranganku yang telah terjadi. Untung saja benih yang tersemai dalam rahimku tidak berbuah.

�Hello Ida, buat apa termenung saja tu?�

Aku terperanjat bila disapa secara tiba-tiba oleh Uncle Samy, jiran kami di taman perumahan itu. Lelaki separuh baya ini memang baik dengan keluargaku. Dia sering mengambil berat keadaan kami sekeluarga. Dia juga akrab dengan suamiku.

�Tak ada apa-apalah uncle, saja terkenang kisah dulu-dulu,� jawabku ramah.

�Mana Rizal? Sunyi saja?�

�Dia dengan anak-anak pergi ke taman permainan.�

�Oh! begitu. Ingat ke Ida tak sihat, mungkin sedang mengandung. Mana tahu Ida mengandung anak uncle,� bersahaja saha Uncle Samy bergurau.

Aku terkenang kembali kisahku dengan jiran indiaku ini. Nasib baiklah kecuranganku tempoh hari tidak dapat dihidu oleh suamiku. Bermula Uncle Samy yang datang memperbaiki kebocoran paip air rumahku semasa ketiadaan suamiku hingga paip Uncle Samy yang bocor dalam farajku. Mencurah-curah air Uncle Samy membanjiri rahimku. Tak sangka batang tua itu sungguh handal hingga aku menjerit melolong penuh nikmat. Aku menggelepar bagaikan ayam disembelih.

�Ala uncle, kalau saya sakit ke, tak sihat ke, mengandung ke bukan ada orang nak ambil tahu.� Jawab ku dalam nada merajuk.

�Eh kalau Ida mengandung uncle pun kena jaga Ida jugak sebab uncle pun ada syer dalam perut Ida tu,� ujar Uncle Samy sambil tergelak gatal.

�Tak adalah uncle... benih yang uncle tanam hari tu tak menjadi, saya tak subur hari tu,� jawabku selamba sambil tergelak kecil.

�Ooo... nasib baiklah ye, risau juga uncle fikirkan perkara tu, maklumlah benda sedap uncle rasa rugi kalau uncle pancut luar,� ujar Uncle Samy lagi.

�Sudahlah uncle perkara tu dah lama terjadi nak buat macam mana,� aku memotong cakap Uncle Samy bila melihat suami dan anakku sudah pulang.

�Hai uncle lama tak nampak,� suami ku menyapa dari jauh.

�Hai Rizal, uncle memang selalu ada, kamu tu yang jarang nampak, asyik sibuk dengan kerja saja, out station memanjang,� balas Uncle Samy sambil bersalaman dengan suami ku.

�Terima kasihlah uncle kerana sudi menjaga dan menolong keluarga saya sepanjang ketiadaan saya,� ujar suami ku lagi.

Aku hanya tersenyum mendengar pujian tersebut. Uncle Samy telah menjagaku luat dan dalam. Suamiku tak tahu yang Uncle Samy telah berjaya menikmati dan menyetubuhi isterinya ini. Suamiku tak menyangka yang lubang isterinya telah diaduk-aduk oleh batang kulup tua. Dia tak perasan yang bersudu-sudu benih hindu telah bertakung dalam rahim isterinya.

�Kita hidup berjiran biasalah, kenalah ambil tahu jugak,� jawab Uncle Samy tersenyum.

�Beginilah uncle sebenarnya minggu depan sekali lagi saya kena outstation kat Sabah seminggu, macam biasalah nak minta tolong uncle tengok-tengok kan famili saya ni,� ujar suami ku lagi.

�Rizal jangan susah hati, famili Rizal uncle anggap macam famili uncle jugak,� jawab Uncle Samy.

Walaupun sedikit terkejut aku dah biasa dengan perkara macam tu, selalu ditinggalkan suami. Mula-mula dulu aku takut tinggal sendiri bila suami kerap outstation. Tapi sekarang tIdak lagi memandangkan jiran-jiran sekeliling sentiasa bertanya dan mengambil berat tentang diriku. Malah bukan saja menjaga dari luar tapi telah sampai ke dalam. Bukan saja ke dalam kain malah ke dalam farajku. Aku tersenyum dalam hati.

Sehari sebelum suamiku berangkat ke Sabah, dia telah menyetubuhi diriku sepuas-puas nya. Tiga kali dia mengulanginya hinggakan aku terkapar lesu. Untuk bekalan seminggu katanya. Sebagai seorang isteri aku merelakan dan menikmatinya. Aku tak kisah kerana memang tugasku sebagai seorang isteri untuk memuaskan nafsu seks suamiku. Bila dia puas dengan layananku tak adalah dia nak menggatal mencari lubang lain ketika outstation nanti.

Sepanjang ketiadaan suamiku, boleh dikatakan setiap hari Uncle Samy menjenguk kami sekeluarga dan bertanya khabar dan keperluan kami. Aku terharu juga dengan sikap ambil tahu Uncle Samy tersebut. Rasanya tak rugi aku menyerahkan tubuhku untuk dinikmati oleh Uncle Samy dulu. Sebelum kejadian tempoh hari Uncle Samy taklah serapat sekarang ini.

Dua malam selepas pemergian suamiku, kira-kira pukul tujuh malam hujan turun dengan lebatnya mencurah-curah. Petir dan guruh sabung menyabung. Aku bimbang juga dengan keadaan cuaca buruk tersebut. Aku dan anakku berada dalam ketakutan dengan keadaan sedemikian. Keadaan menjadi kelam-kabut bila tiba-tiba berlaku black out. Suasana dalam rumah gelap gelita. Anak-anakku mula menangis ketakutan.

Aku menelefon Uncle Samy meminta bantuan. Katanya dia sedang berada di rumah anaknya yang baru bersalin cucu pertamanya. Isterinya juga berada di situ. Dia akan datang ke rumahku dalam masa satu jam. Pada waktu itu aku tak tahu kepada siapa lagi yang boleh aku meminta tolong. Aku tak mampu menangani sebarang kemungkinan secara berseorangan, oleh itu aku bertekad meminta tolong Uncle Samy menemani kami malam ini. Aku tak kisah sekiranya Uncle Samy mahu menikmati tubuhku lagi malam ini sebagai upah, asalkan kami anak beranak berasa selamat.

�Uncle seorang saja ke?� tanyaku ketika melihat Uncle Samy di hadapan rumahku.

�Ye la, untie masih di rumah anak uncle,� jawab Uncle Samy.

Kalau macam tu uncle tidur di sini sajalah, temankan kami,� ujar ku lagi.

�Kalau Ida tak kisah, uncle no problem,� jawab Uncle Samy tertawa.

Malam itu aku sengaja memakai kaftan longgar tanpa coli dan seluar dalam kerana aku tahu buah dada dan farajku akan menjadi sasaran Uncle Samy malam ini. Aku mengoles minyak wangi di belakang telinga dan leher. Juga aku sapukan pada pelipat pahaku. Uncle Samy hanya memakai kain pelikat dan baju singlet. Aku tahu Uncle Samy juga tIdak memakai seluar dalam.

�Sorrylah uncle, menyusahkan uncle saja,� aluanku ketika menyambut kedatangannya.

�Tak pe Ida punya pasal laut api pun uncle boleh berenang,� Jawab Uncle Samy tersenyum.

�Pandai pula uncle ni. Tapi kalau berenang dalam laut api, batang uncle jadi hangus, tak adalah untuk Ida nantinya.� Jawabku sambil mencubit tangannya yang berbulu.

�Uncle pun tak mau. Uncle nak berenang dalam kolam kecik.�

Aku hanya tersenyum. Lelaki india ini macam tau-tau saja dia akan berkubang dalam kolamku. Tapi aku sendiri pun memang menanti tongkat sakti Uncle Samy ni. Bila sekali aku merasai kulupnya dulu aku jadi ketagih.

�Wah cantiklah Ida malam ni, seksi pulak tu,� puji Uncle Samy sambil merenung tubuhku.

�Ala tak ada yang seksinya uncle, semua nya uncle dah tengok dan dapat rasa dah pun,� jawab ku sedikit manja.

Uncle Samy tergelak kecil mendengarnya. Matanya memerhati tubuhku dari atas ke bawah. Aku seronok melihat mata buayanya meneroka tubuhku.

�Anak dah tidur ke?� tanyanya lagi.

�Sudah. Uncle mahu minum ke, nanti saya buatkan,� ujarku meneruskan bicara.

�Tak payah susah-susahlah Ida, lagi pun uncle sudah banyak minum di sana, mahu keluarkan lagi air adalah, lagipun malam-malam begini uncle minum susu sahaja,� ujar Uncle Samy lagi.

�Ala susu untuk orang dewasa tak adalah uncle, susu anak saya je ada, nak bagi susu saya pun tak ada anak kecil lagi, tak ada airnya,� jawab ku dalam nada bergurau dan dikuti ketawa oleh Uncle Samy.

�Kalau Ida punya tak ada susu pun tak apa, uncle sanggup hisap. Kalau nak anak kecil kenalah bagi mulut satu lagi tu minum susu uncle. Susu uncle ni berkhasiat, gerenti Ida dapat anak kecil,� balas Uncle Samy juga dalam nada bergurau.

�Ida masuklah tidur dengan anak-anak. Besok Ida nak kerja. Uncle tidur di sofa ini sudahlah,� Uncle Samy mengarahku.

�Nanti saya siapkan tilam di sini. Atas tilam lebih selesa. Tadi uncle cakap nak keluarkan air susu uncle kan, nanti saya temankan sampai susu uncle habis keluar, mulut atas boleh mulut bawah pun boleh. Uncle ni macam tak biasa dengan saya pulak,� rungut ku.

Uncle Samy tergelak memahami kiasanku. Matanya bercahaya mendengar kata-kataku. Tentunya dia merasa tak rugi menemaniku malam ini.

�Uncle memang nak terkencing dari tadi lagi. Dan tak tahan ni,� jawabnya.

�Pergi je kencing kat toilet tu, tapi jangan lupa basuh bersih-bersih zakar uncle tu. Tarik kulit kulup tu uncle nanti Ida tolong keluarkan air mani uncle pulak,� ujarku selamba.

�Ooo... yang tu uncle pastikan sentiasa bersih semata-mata untuk Ida. Uncle selalu cuci pakai dettol. Tapi betul ke Ida nak bagi sama uncle lagi ni?� tanya Uncle Samy inginkan kepastian.

Aku mengangguk tersenyum. Memberi lampu hijau kepada lelaki india separuh baya ini. Farajku pun gatal-gatal minta disumbat selepas suamiku berangkat ke Sabah. Teringin pula menikmati batang hitam yang melengkung macam pisang tanduk tu. Batang bengkok itu telah memberi nikmat padaku dulu. Walaupun dah tua tapi batang itu keras macam besi.

�Susah payah uncle datang menemani kami biarlah malam ni saya tolong uncle pula melepaskan nafsu uncle dengan tubuh saya. Uncle kata dah lama tak dapat kerana untie dah menopause,� ujar ku lagi.

�Tapi uncle tak ada protection ni, kondom tak ada ni,� ujar Uncle Samy lagi.

�Uncle juga cakap dulu kan, tak nikmat kalau pakai kondom, jadi malam ni tak payah pakai kondom. Uncle nikmatilah puas-puas tubuh saya malam ini, kalau uncle nak saya hamil dengan benih uncle, pancut kat dalam saya tengah subur ni, kalau uncle tak mahu saya hamil, pancut kat luar saja. Dan lagi saya allergic dengan latex. Saya pun tak suka kondom,� ujarku lagi sambil melirik senyuman menggoda kearah Uncle Samy.

�Baiklah Ida sayang, ni la yang buat uncle sayang sangat kat Ida ni. Memang uncle teringin sangat nakkan Ida mengandung dengan benih uncle ni,� ujar Uncle Samy tersengih. Aku memang tahu lelaki ini memang subur. Anaknya saja ada lapan orang.

�Saya pun suka uncle. Uncle pandai hisap. Batang uncle pun gagah, keras macam kayu.�

�Uncle pun suka Ida. Lubang Ida sempit macam lubang anak dara. Betul cakap kawan uncle, perempuan melayu pandai kemut. Bila Ida kemut macam nak terpancut saja rasanya.�

�Untie tak pandai kemut ke uncle?�

�Pandai juga, tapi itu dulu waktu muda. Sekarang dia dah tak kasi, dia dah tak ada nafsu.�

Sewaktu Uncle Samy ke bilik air aku menyediakan tilam di ruang tamu. Setelah menyiapkan tempat tidur untuk Uncle Samy aku berbaring di tilam tersebut menanti dan bersedia untuk disetubuhi oleh Uncle Samy. Aku merelakan malam ini faraj ku disula oleh batang zakar berkulup dan rahimku dihangatkan dengan benih-benih pakcik hindu ni.

Aku hanya tersenyum melihat Uncle Samy yang siap berbogel bila keluar dari tandas dengan batang zakarnya yang hitam legam itu keras menegang dan bersedia untuk memuaskan farajku yang siap sedia basah ini.

�Dah keras batang uncle tu.� Kataku menunjuk ke arah zakar Uncle Samy.

�Batang uncle ni memang tak sabar nak rasa Ida punya. Tengok muka Ida pun batang uncle dah keras dalam seluar.�

Mataku terpaku ke batang Uncle Samy yang terhayun-hayun. Terlihat bahagian kepalanya terbuka sedikit sementara yang lainnya masih tertutup kulup. Kulup inilah yang memberi kenikmatan padaku dulu. Kalau dinilai dari segi fizikal Uncle Samy ni, memang hilang selera seksku, tetapi mengenangkan aku pernah mengecapi kenikmatan bersetubuh yang telah diberikan oleh Uncle Samy, aku merelakan sekali lagi tubuhku dinikmati oleh Uncle Samy demi untuk mengecapi kepuasan bersama.

Aku cepat terangsag bila melihat zakar Uncle Samy, padahal biasa-biasa saja bila melihat zakar suamiku. Mungkin kepalanya yang tak bersunat itu memperlihatkan kelainannya. Kepalanya yang masih terbungkus kulup itu sentiasa memukauku. Bila saja kepalanya terloceh dan mendedahkan kepala yang licin berkilat membuatku ingin menerkam dan mengulumnya. Aku seperti terkena sihir bila melihat zakar berkulup. Mungkin kerana suamiku bersunat maka seleraku ingin merasai yang tak bersunat pula.

Satu lagi yang aku suka mengenai Uncle Samy ini ialah kehebatannya menjilat dan mengulum faraj dan kelentitku. Uncle Samy memang pandai menyonyot hinggakan aku terjerit-jerit kerana teramat sedap. Beberapa kali aku mengalami orgasme hanya kerana dijilat oleh Uncle Samy. Biarpun kelentitku taklah besar dan panjang tapi Uncle Samy pandai mencari dan mengulumnya. Suamiku pun tak sehebat Uncle Samy.

Aku membiarkan Uncle Samy menelanjangi tubuhku. Tiada seurat benang yang meutup diriku. Uncle Samy mendekatiku dan mengcahkan batang hitamnya di hadapanku. Dia melancap-lancap batang zakarnya dan melocehkan kepalanya yang licin. Aku amat teruja melihat kepala licin yang sudah terloceh itu. Uncle Samy melipat-lipat kulupnya bagaikan menggulung ketayap. Aku tIdak tertarik melihat kulup anakku tapi aku terangsang melihat zakar lelaki dewasa yang masih berkulup.

Aku berlutut di atas tilam. Aku menarik Uncle Samy yang masih berdiri rapat ke arahku. Aku capai batang keras yang sudah terloceh kepalanya itu. Aku cium bertalu-talu kepala licin berkilat itu. Aku nikmati aroma kepala zakar lelaki hindu di hadapanku. Puas menghidu aku mula mengulum dan mengisap penuh nafsu. Uncle Samy meliuk-lintuk bagaikan ular menahan kesedapan.

�Aahhh... Ida pandai hisap. Sedaplah. Untie pun tak suka hisap uncle punya. Ini yang buat uncle suka pada Ida.� Uncle Samy memuji tingkahku.

�Ida geram dengan batang uncle yang tak sunat tu. Ida suka batang yang ada kulup. Kulit yang menutup kepala tu kelihatan seksi. Warnanya yang hitam itu kelihatan sungguh gagah. Ida tak suka batang cerah dan pucat.� Kataku jujur.

Aku mengulum, menghisap dan menjilat batang hitam lelaki india jiran kami. Aku ingin membalas kebaikannya menemaniku semasa ketiadaan suamiku. Aku ingin memberi upah yang tak akan dilupai Uncle Samy sepanjang hidupnya.

�Cukup Ida, uncle tak tahan ni. Nanti terpancut dalam mulut Ida pula. Uncle nak pancut dalam mulut bawah.�

�Sekarang uncle nak makan Ida pula,� sambung Uncle Samy. �Uncle pun geram dengan apam Ida yang tembam.�

Aku baring telentang di atas tilam menunggu Uncle Samy. Saat seperti inilah yang aku tunggu-tunggu. Aku seronok bila Uncle Samy mengisap dan menjilat farajku. Uncle Samy memang pakar dalam hal sedut menyedut ni. Keletit aku akan menjadi mangsa mulut dan lidahnya.

Uncle Samy membongkokkan kepalanya untuk menjilat lubang farajku. Aku pun membukakan kelangkangku lebar-lebar agar Uncle Samy dapat selesa menghisap tamankuku.

"Ida punya barang banyak baguslah, uncle geram," kata Uncle Samy.

Aku tersenyum saja menerima pujian Uncle Samy. Aku memang menjaga alat sulitku dengan rapi. Kebersihan kujaga. Aku cukur bersih bulu-bulu yang tumbuh, hanya sejemput kecil kutinggal bahagian atas tundunku yang tembam. Kemaluanku selalu aku cuci dengan feminine wash. Tentu saja Uncle Samy suka aromanya yang segar. Orang lelaki memang suka bau faraj yang segar dan bersih.

�Bau burit Ida pun harum, uncle suka baunya. Bau burit Ida buat batang uncle tambah keras. Sungguh sedap baunya.� Uncle Samy terus berceloteh.

Uncle Samy terus menghisap dan menghirup cairan dari farajku. Air semakin banyak membasahi bibir farajku yang merah ranum. Hujung hidung Uncle Samy menggelitik hujung kelentitku. Aku geli bercampur nikmat. Bila lidah Uncle Samy meneroka lubang farajku, aku rasa seperti terbang di kayangan. Lazat, nikmat, geli bercampur-campur.

Uncle Samy paling suka dengan keletitku walaupun tidak besar dan panjang. Bila lidah kasarnya berlegar-legar di daging kecil itu akan akan terlonjak-lonjak geli dan nikmat. Suara erangan akan kedengaran keluar dari mulutku. Tak sampai beberapa minit aku akan mengalami orgasme yang dahsyat.

�Huuu... sedapnya air Ida. Uncle nak minum puas-puas.� Uncle Samy menyedut air panas yang keluar dari rongga farajku.

Hanya dengan bermain-main difaraj dan kelentitku, aku mampu tiga atau empat kali klimaks. Permaian mulut Uncle Samy inilah yang aku idam-idamkan. Bila lidah besarnya masuk ke dalam lubang farajku aku akan mengerang dan mengejang lagi.

�Cukuplah uncle, Ida nak rasa batang uncle pula.�

Uncle Samy memelukku. Dia mencium dan menjilat tengkukku, meramas-ramas tetekku serta mengosok-gosok lembut faraj dan kelentitku. Uncle Samy merebahkan tubuhku ke atas tilam. Aku membalas pelukan Uncle Samy dan meluaskan lagi kangkangku disaat Uncle Samy mula menggesel-gesel kepala zakarnya pada alur farajku. Aku mengerang menahan kegelian dan kesenakan disaat Uncle Samy mula menekan kepala zakarnya yang mula memasuki rongga farajku. Disebabkan keadaan farajku yang cukup terangsang dan berair memudahkan batang zakar Uncle Samy menerobos memasuki rongga farajku sehingga kedasarnya.

Kini keseluruhan batang zakarnya tenggelam dalam lubang farajku sehingga aku rasakan bulu kemaluan Uncle Samy rapat bertemu dengan bulu kemaluanku. Ukuran zakar Uncle Samy yang besar dan panjang serta membengkok itu menyebabkan aku terpaksa menahan kesenakan dalam kenikmatan yang terasa hingga ke dalam rahimku. Namun begitu kegelian dan kehangatan serta kenikmatan yang disalurkan oleh zakar Uncle Samy mengatasi segalanya. Ternganga mulutku sambil mengerang-ngerang kenikmatan disaat Uncle Samy mula menghenjut farajku. Gerakan keluar masuk zakarnya dengan rentak perlahan dan laju itu menyebabkan aku telah klimaks beberapa kali. Setiap kali aku klimaks Uncle Samy memberi peluang kepadaku untuk menikmati sepenuhnya.

Namun begitu aku melihat Uncle Samy masih steady menikmati tubuhku walau pun peluh jantan mula keluar membasahi tubuh kami. Zakarnya masih kuat meragut kenikmatan yang disediakan oleh farajku tanpa ada tanda-tanda untuk memancutkan air mani nya. Aku yang sudah kepenatan mengangkang itu perlu melakukan sesuatu untuk mempercepatkan klimak Uncle Samy agar persetubuhan ini dapat disudahkan.

Disaat Uncle Samy menhenjut zakarnya memasuki faraj, aku memeluk tubuhnya dan melingkarkan kaki ku pada pinggang nya dan faraj ku mengemut zakarnya sekuat mungkin sambil menggoyang-goyang punggungku. gerakan tersebut menyebabkan zakar Uncle Samy tertanam rapat di dasar farajku sehingga kepala zakarnya menyentuh rapat pintu rahim ku. Aku menahan kesenakan akibat tusukan tersebut, namun begitu aku terus berusaha agar Uncle Samy memanncutkan air maninya.

Setelah beberapa ketika melaku gerakan tersebut Uncle Samy mula mengerang dan aku rasakan kepala zakarnya mula mengembang lalu melepaskan berdas-das pancutan air maninya ke dalam rahimku. Setelah diarsakan tiada lagi air mani yang keluar dari zakar Uncle Samy aku melepas lingkaran kakiku pada pinggang nya dan terdampar kepenatan. Ketika Uncle Samy memancutkan air maninya aku juga mengalami orgasme yang sungguh nikmat. Kelazatan yang hanya untuk dirasa tapi tak mampu nak dicerita.

Aku melepaskan pelukan Uncle Samy. Terasa pundi-pundi kencingku penuh. Aku meminta izin Uncle Samy untuk ke bilik air. Uncle Samy juga ingin kencing, katanya. Kami berdua berjalan bersama dalam keadaan bogel menuju bilik air. Tanpa malu-malu aku kencing bersama-sama Uncle Samy. Air kekuningan itu memancut keluar dari kemaluanku dan lubang zakar Uncle Samy. Dari kemaluanku juga keluar lendiran putih pekat, tentunya air mani Uncle Samy ikut keluar bersama air kencingku.

Aku lihat Uncle Samy membasuk batang hitamnya yang sudah mengecut. Bahagian kepala sudah tidak kelihatan lagi, yang kelihatan hanyalah mucung kulup yang menirus di hujung kepala. Uncle Samy cuba menarik kulup itu ke belakang dan membersihkan kepalanya yang sudah terloceh. Di cuci bahagian itu sampai bersih.

�Ida, nak sekali lagi.� Uncle Samy bersuara bila kami kembali baring di atas tilam.

Uncle Samy memelukku. Dia kini menjelajahi bibir farajku dengan lidahnya, turun naik membelah bibir merekah kemerahan itu. Kata Uncle Samy dia geram dengan farajku yang berwarna merah segat. Hidungnya menyentuh bulu-bulu halus yang lembab, dan dia sekali lagi menikmati aroma farajku.

Dengan rakus Uncle Samy menjilat bagian dalam farajku sepuasnya. Aku seronok menikmati permainan lidah Uncle Samy. Sungguh nikmat sentuhan lidah basah dan hangat itu, membuatku geli dan gatal sekaligus, aku hanya menggigit bibir merasai kesedapan. Dengan kedua tangannya Uncle Samy membuka belahan bibir farajku selebar-lebarnya dan dia mula menyedut kelentitku dan menggigitnya pelan. Aku mengerang dan birahiku telah naik kepuncak tertinggi. Aku melolong kuat ketika Uncle Samy memasukan lidahnya sedalam-dalamnya ke lubang farajku lalu menggerakkan lidahnya dengan liar, memutar dan menggaru-garu dinding buritku. Aku melonjak-lonjakkan punggungku ke atas kerana kesedapan hingga permukaan farajku rapat ke muka Uncle Samy.

�Uncle masukkan, Ida dah tak tahan.� Aku mengemis kepada Uncle Samy.

Uncle Samy berlutut di celah kangkangku dan menggenggam batang zakarnya yang besar dan berwarna hitam itu, dan kepala zakarnya yang sudah terlocehdigesel-gesel ke kelentitku dan bibir kemaluanku. Perlahan-lahan kepala pelir menyelam masuk membelah bibir buritku, hingga aku merintih-rintih kenikmatan dan badanku tersentak-sentak.

Aku mengerang dan melolong lagi. Batang lelaki india itu benar-benar menyiksaku tapi nikmat sekali. Uncle Samy pun menekan pantatnya pelan-pelan membenamkan butuhnya yang besar itu semakin dalam. Terasa bibir farajku terdorong ke dalam, kelentitku pun ikut tertekan masuk dan bergesel dengan urat-urat menonjol yang melingkari batang hitam. Hal ini membuat aku menggelinjang-gelinjang antara nikmat dan lazat.

�Aaagghhh� sedapnya uncle.� Aku bersuara kuat.

�Mama buat apa tu?�

Aku terkejut mendengar suara anak sulungku yang berumur empat tahun. Dia tercegat dimuka pintu bilik memerhati ke arah aku. Mungkin anakku terjaga bila mendengar jeritan dan eranganku tadi.

�Mama sedang main kuda-kuda dengan atuk Samy. Ina masuk tidur dulu,� kataku dengan suara tersekat-sekat dan masih terkejut.

�Ina nak tengok mama main.� Jawab anakku dengan perasaan ingin tahu. Mungkin dia hairan melihat ibunya ditindih oleh atuk Samy.

�Ina duduk diam-diam, tengok mama main. Ina nak adik, kan?�

�Mau.� Jawab anakku sepatah.

�Duduk baik-baik. Atuk Samy nak bagi adik pada mama.�

Aku dan Uncle Samy sedang berada pada peringkat yang paling nikmat. Tak mungkin kami berhenti separuh jalan. Biarlah anakku menonton, kami perlu belayar hingga sampai ke pantai nikmat. Aku merangkul kemas Uncle Samy. Uncle Samy memelukku erat sambil mengucup bibirku. Bibir hitam yang tebal itu sungguh sedap dikulum. Aku mengerang dan melolong lagi. Uncle Samy makin laju memompa lubangku. Sedap dan nikmat saja yang aku rasa waktu itu.

Uncle Samy melajukan lagi dayungannya. Bergegar badanku dikerjakan Uncle Samy. Kenikmatan menjalar ke seluruh tubuhku. Aku memeluk erat badan lelaki india yang berada di atasku. Aku mengerang lagi. Aku melonjak-lonjakkan badanku.

�Aaahhhhh... ooohhhh....�

�Sakit ke mama?�

�Tak... Sedap....�

Badanku mengejang bersamaan dengan dayungan yang bertambah laju. Kepala zakar Uncle Samy terasa makin membesar sedang menyondol pangkal rahimku. Aku menjerit lagi bila cairan panas mula memancut keluar dari lubang kencing Uncle Samy. Berdas-das Uncle Samy melepaskan benihnya menyiram rahimku. Aku dan Uncle Samy sama menggelepar nikmat. Kami sama-sama menikmati keseronokan syurga dunia. Uncle Samy makin erat memeluk tubuhku sambil mencium pipiku. Dia membiarkan zakarnya terendam dalam farajku.

�Sedaplah Ida. Ida sungguh hebat.� Uncle Samy berbisik di telingaku.

Aku tersenyum dan Uncle Samy melepaskan pelukannya dan merebahkan diri di sebelahku. Terasa anakku Ina merebahkan dirinya di sebelah kiri dan memeluk tubuh telanjangku. Aku membiarkan saja sambil memejamkan mataku. Aku penat, aku ingin tidur saja...

Jiran

Kisah ini adalah berdasarkan kisah yang pernah berlaku dalam hidupku. Iza dan Amal adalah merupakan dua adik beradik, sebagai jiran aku dan mereka berdua merupakan berkawan baik dengan aku. Ditambah lagi aku sering dihantar kerumah mereka untuk dijaga oleh mereka apabila kedua ibubapaku pergi kerja.

Iza merupakan kakak kepada Amal, usia mereka berdua hanya bertingkah setahun sahaja. Iza berusia 19 tahun manakala Amal berusia 18 tahun. Manakala aku sebaya dengan Iza. Usia remaja seperti mereka sudah pastinya menampakkan perubahan yang nya ta pada anggota tubuh mereka. Pada usia ini buah dada mereka berdua sudah mula membukit, manakala punggung juga melentik seperti punggung itik. Aku kadangkala agak rasa terpesona bila terpandang kedua tetek Iza yang makin membesar itu. Pernah satu ketika, semasa aku hendak pergi kerumah mereka seperti biasa, aku melalui pintu dapur rumah mereka. Ternyata tidak tertutup.

Aku terdengar suara riuh rendah orang gelak. Lantas aku cuba melihat apa yang berlaku, alangkah terkejutnya aku apabila mendapati Iza dan Amal sedang mandi berdua dalam keadaan bogel tanpa seurat benang pun ditubuh mereka. Mereka pun menjerit sambil cuba untuk menutup tetek dan bahagian nonok mereka yang tidak tertutup itu. Dalam keadaan aku yang terkejut itu aku terus balik kerumah. Sampai dirumah aku masih terbayang-bayang bagaimana keadaan mereka berdua yang dalam keadaan telanjang bulat itu. Seharian aku melancap dengan membayangkan cipap Iza dan Amal yang telah aku lihat itu.

Pada keesokannya, ketika aku sedap melancap dalam keadaan bogel dibilikku yang terletak dibahagian belakang rumah ku itu, tanpa aku sedari rupa-rupanya perbuatan ku itu telah diperhatikan oleh Amal, adik kepada Iza. Aku tersedar apabila terdengar bunyi tingkap kucuba dibuka oleh seseorang supaya lebih luas. Aku terlihat Amal dalam keadaan mulut yang terlopong yang kemudiannya tersenyum malu. Aku sendiri tak sempat untuk menutup batang konek ku yang panjangnya 7 inci setengah itu. Aku tergamam, lama juga keadaan menjadi senyap.

Tiba-tiba Amal bersuara �Abang tengah buat apa tu?�

�Abang tengah urut konek Abang ni� aku cuba menutup malu.

�Konek Abang sakit ker?� tanya Amal lagi.

Dalam kepala otak aku mula merancang rancangan untuk rasa tubuh mungil Amal itu.

�Boleh Amal tolong Abang tak�.

�Tolong apa?�

�Tolong urut Abang punya konek ni, ntah tiba-tiba jer sakit� pinta ku dengan menunjukkan riak wajah simpati.

Kemudian Amal menyuruh aku membuka pintu belakang untuk masuk. Yess perangkap aku menjadi. Tanpa membuang masa aku terus keluar bilik untuk membuka pintu. Batang konek ku terbuai-buai bila aku berjalan. Kubuka tombol pintu dapur belakang dan menyuruh Amal masuk dengan cepat.

Sebaik sahaja Amal masuk, �Besarnya Abang punya� sambil tersenyum Amal memuji batang konekku.

Lantas aku menarik tangan Amal masuk kedalam bilikku. Aku berbaring kemudian aku meminta Amal menggenggam batang ku, tampak Amal nampak keberatan untuk menunaikan suruhan aku tadi.

�Amal, tolonglah Amal, Abang sakit ni� perlahan-lahan tangannya menghampiri batangku lantas menggenggamnya.

Uuhh inilah kali pertama tangan perempuan menyentuh batangku. Berdenyut-denyut batangku menahan sedap.

�Kote Abang bengkaklah� dengan wajah yang agak terkejut Amal bersuara.

�Tulah, Abang minta tolong Amal, boleh kan?� Amal cuma menganggukkan kepalanya.

�Nak buat camner ni?� tanya Amal kepadaku.

Aku pun memimpin tangan Amal, jari jemarinya yang halus dan lembut itu, kutuntun ke atas dan ke bawah mengikut bentuk batangku. Walaupun genggamannya tidak mampu menggenggam sepenuhnya batangku yang besar itu, aku suruh Amal menggenggam dengan erat dan kuat. Lama keadaan itu kubiarkan, hingga aku rasakan batangku mula nak mengeluarkan sesuatu. Lantas aku menyuruh Amal menghentikan perbuatannya.

�Kenapa?� tanya Amal.

�Boleh tak Amal hisap Abang punya?�

�Eee, tak mo, gelilah�

�Tolonglah mal, kalu tidak nanti susah nak baik� aku cuba mencari helah.

�Tolonglah mal sekali ni jer�, Pintaku.

Amal hanya diam, jelas dimukanya rasa serba salah, sambil matanya tak lepas-lepas dari melihat batangku yang menegang itu. Lantas aku suakan batang konekku itu ke mulutnya, perlahan-lahan Amal membukakan mulutnya, perlaha-lahan juga aku tusukkan batangku kedalam mulutnya, baru separuh batangku didalam mulut Amal, Amal mula meronta untuk mengeluarkan batangku itu. Lantas aku memegang kepala Amal dengan kedua tangan ku, aku berdiri, Amal yang masih dalam keadaan duduk itu cuba meronta-ronta. Aku terus tolak punggungku dan menghayun masuk kedalam mulut Amal hingga terbenam seluruhnya dimulut Amal, dapat aku rasakan yang kepala konekku menyentuh anak tekak dan dinding kerongkong Amal.

�Umph, ump, umpp emm� Amal tak mampu nak mengeluarkan suaranya kerana mulutnya dipenuhi batangku.

Amal menggeleng-gelengkan kepalanya dan cuba untuk melepaskan kepalanya. Namun kekuatan kedua tangan ku mengepit kepalanya tak mampu untuk ditandingi. Akhirnya aku sampai masa untuk terpancut, terus aku pancuntukan kedalam mulut Amal. Amal terpaksa menelan air mani ku yang membuak keluar itu kerana batangku telah masuk sepenuhnya kedalam mulutnya, aku puas, lantas perlahan-lahan aku keluarkan batangku, aku lihat Amal menangis, tersedak-sedak dia sambil cuba menghirup udara.

Aku cuba menenangkan Amal, �Abang minta maaf mal, itu jer cara nak baikkan batang Abang yang sakit ni�.

�Habis tu kenapa Abang kencing kat dalam mulut Amal� aku hampir nak tergelak bila terdengar perkataan kencing keluar dari mulut Amal. Amal cuba mengesat lebihan air mani aku yang jelas bertompok di bibirnya.

�OK lah, sekarang Abang dah baik, Abang nak kena pulihkan Amal pulak�

�Pulihkan Amal? kenapa dengan Amal?�

�Air yang Amal telan tu ade penyakit, kalau Abang tak tolong Amal, nanti Amal punya tu pulak sakit� aku cuba mengumpan dengan helah bodoh tu.

�Ye ker?�

�Iyer, betul, Abang tak tipu ni. Nak buat macam mane� lantas aku menyuruh Amal baring.

�Amal jangan buat apa-apa tau masa Bang nak ubatkan Amal, nanti jadi lain pulak� Amal mengganggukkan kepalanya sahaja. Lantas aku menyingkap baju T-shirtnya.

�Bang, Amal malulah�

�Ish Amal ni, nak malu aper, Amal nak baik ker nak sakit, kalau nak baik, ikut jer cakap Abang tau�, Amal menggangguk perlahan.

Aku tanggalkan terus baju t-shirt Amal. Amal memakai coli, walaupun buah dadanya tak berapa besar jika dibandingkan dengan kakaknya, namun sudah cukup untuk aku melepaskan nafsuku. Aku biarkan coli Amal ditempatnya supaya dia tidak terkejut. Lantas aku luruntukan seluarnya. Amal hanya diam sahaja, mungkin dia takut dengan apa yang aku cakap tadi. Batangku mula menegang kembali apabila aku lihat bahagian nonok Amal yang membukit itu walupun disebalik seluardalamnya itu. Kemudian aku elus-eluskan bahagian cipap Amal itu.

�Abang, gelilah bang�

�Shuut� aku suruh dia jangan bersuara.

Kemudian aku alihkan tangan ku ke colinya. Aku tanggalkan juga coli Amal, jelas kelihatan muka Amal mula merah kerana perbuatan ku tadi. Batang konekku semakin bersemangat bila terlihat kedua tetek Amal yang kini tidak berbungkus lagi itu. Walaupun kecil, namun puting teteknya besar, kueluskan perahan-lahan dengan jariku dalam bentuk bulatan, jelas kelihatan teteknya makin membesar. Aku rasa betul-betul geram, aku terus jilat teteknya mengelilingi teteknya yang bulat itu, kemudian aku hisap teteknya.

�Ermph.. Abang.. Gg.. Geli bang� aku tak endahkan keluhan Amal. Aku nyonyot sekuatnya tetek Amal.

�Aahh.. Emm.. Abangg� cuma itu yang mampu Amal keluarkan dari mulutnya.

Kemudian aku berhenti. Aku beralih kepada seluar dalamnya. Amal kelihatan tercungap-cungap mencari nafas, sangkanya aku sudah habis merawatnya.

�Emm.. Dah ker?�

�Belom lagi tadi permulaan jer�.

Tanpa membuang masa aku terus meluruntukan seluar dalamna ke bawah, lantas terus kutanggalkan dari kakinya itu. Tersembul keluar pepek Amal yang seperti apam itu, dengan sejemput bulu teralas dipermukaan antara belahan cipapnya. Amal menutupkan matanya sambil berpaling kekiri, mungkin menahan malu agak ku. Aku cuba kuakkan peha kaki Amal supaya lebih luas, dalam masa yang sama aku dapat melihat belahan cipapnya terbelah dan membuka sedikit.

Dengan jari telunjukku, aku sentuh belahan pepek Amal itu, tatkala tersentuh sahaja jariku pada bibir nonoknya, kelihatan tubuh Amal bergerak. Aku benamkan sedikit jariku kedalam dibahagian atas rekahan nonok Amal, kemudian kuturunkan hingga kebawah. Badan Amal terus bergetar menahan geli. Batangku semasa itu rasanya tak tertahan melihat keadaan Amal yang begitu merangsangkan, air maziku terkeluar sedikit kerana menahan gejolak nafsu yang terpendam.

�Sss.. Uhh, emm Abangg, Mal.. Geli bang� aku tak endahkan luahan Amal itu.

Jelas pada nonok Amal kelihatan ada perubahan, pepeknya mula mengembang, lalu ku gosok-gosokkan bibir cipap Amal, lama kemudian aku agak terkejut, melihat bibir pepek Amal mula terbuka sendiri. Seperti kelopaknya terbuka kedua-dua belahnya kebahagian tepi pepeknya, sehingga menampakkan isi didalamnya yang selama ini tersembunyi. Aku sedari dibahagian atas hujun cipapnya ada sesuatu yang berbentuk biji yang pada mulanya kecil kemudian membesar seolah-olah hendak keluar dari tempat persembunyiannya. Aku jadi kagum kerana inilah kali pertama aku melihat keadaan sedemikian rupa. Lantas kupicit biji itu, dengan tiba-tiba.

�Ergh, Abang.. Mal tak tahan.. Hemph.. Jangan buat camtu.. Mm.. Mal geli�.

Aku terus picit dengan jari telunjuk dan ibu jariku di bijinya itu. Menggelupur Amal bila aku buat macam tu. Kemudian aku julurkan lidahku, kujilat seluruh bahagian cipapnya yang terbuka itu, dengan tak semena-mena dapat aku rasakan ada air yang terkeluar dari bahagian cipapnya itu, walaupun bau cipap Amal agak tengik dan busuk, namun nafsu telah menjadikan hidungku seolah tersumbat.

Aku lihat ada seperti lubang di bahagian bawah cipap Amal. Aku jilat juga dibahagian itu, Amal terus merintih menahan geli atas perlakuan aku. Aku terus jilat sepuas-puasnya, Aku sedari air mazi Amal semakin banyak keluar, aku kembali cuba menyonyot kelentitnya, kecil, namun aku cuba juga mengepit lembut dengan gigiku. Lama-kelamaan biji kelentitnya kurasa bertambah besar dan sedikit memanjang, terangkat-angkat punggung Amal disebabkan tindakanku itu. Tiba-tiba Amal mengerang dan memegang kepalaku, dengan keras Amal menghenyak kepalaku kedalam bahagian cipapnya. Mungkin ini yang dinamakan klimaks untuk perempuan.

Setelah beberapa saat dalam keadaan macam tu. Amal terus merebahkan badan. Lemah. Aku pun tak tahan lagi, terus aku suakan batang konekku kemulutnya yang ternganga luas tu, Amal yang baru hendak menarik nafas itu terus terkejut, aku kepit kepalanya dengan kedua peha ku, lalu kumain sorong tarik batangku ke mulutnya. Amal tak dapat berbuat apa-apa kerana keadaannya yang terlalu lemah.

Dan sekali lagi aku pancutkan air maniku ke dalam mulutnya, keadaan Amal yang terbaring dengan keadaan kepala terjuntai kebawah itu, menyebabkan dia terpaksa menelan air maniku semuanya. Aku puas dapat buat camtu. Walaupun aku tak masukkan batang ku ke dalam farajnya, itu kerana aku sengaja simpan untuk masa akan datang, kerana sekarang aku punya peluang untuk menikmati tubuh akaknya pula dengan ugutan kepada adiknya Amal.