Intai Kak Salina

Kejadian ni berlaku ketika aku baru saja lepas Graduate and tengah mencari kerja. Menganggur ler. Umurku 21 tahun. Kerja aku memang selalu lepak kat rumah jer. Komputer ada. Buat resume, hantar sana hantar sini. Kekadang tu layan internet. Tengok gambar blue. hehehe.. lepas gian la katakan.

Famili aku boleh dikatakan tergolong di dalam golongan orang berada jugaklah. Rumah banglo besar dua tingkat tapi penghuninya aku saja. Apa aku nak buat, line mesti clear. Cuma pompuan saja tak boleh dibawa masuk. Sebab kawasan kediaman aku ni dikelilingi oleh orang Melayu aje.

Setiap hari aku tinggal seorang kat rumah, coz my dad sibuk dengan kerjanya. Kekadang tu pergi oversea berminggu-minggu lamanya. My mom sibuk dengan urusan kerjanya sahaja. Maklum la.. business woman.

Dan aku mempunyai seorang kakak yang cun melecun, putih melepak macam actress hollywood, Salina namanya. Umurnya 23 tahun. Aku tengok pun rasa nak melancap dibuatnya. My sister masih lagi belajar di IPT awam. Kami hanya dua beradik sahaja. Dan aku yang bongsu sekali.

Ok. dipendekkan cerita, ni tentang kakak aku ni. Dia seorang yang lawa. Bertuah pakwe dia. Potongan badannya, fullamak solid beb! Terdapat ciri-ciri seorang model or ratu universe. Cair aku dibuatnya, walaupun kakak sendiri.

Kekadang tu aku ambik gambar dia from albumnya. Mana yang berposing maut punya tu, aku ambik le. Buat melancap. Lepas tu letak balik. Takut dia perasan aku ambik dia punya gambar.

Sometimes ketika dia pulang bercuti, aku curik seluar dalam kakak aku tu. Aku bau di bahagian yang betul betul menutup pantatnya. Fuh... sungguh wangi beb! Bau pantat kakak aku tu. Tak boleh digambarkan dengan kata-kata. Hanya tuhan sahaja yang tahu.Itu la rutin harianku. Itu pun kalau dia pulang bercuti. Kalau tak, tak dapatlah aku bau haruman panties dia. Especially bahagian yang menutup dara seorang wanita.

Mmmm... kadang-kadang time dia cuti semester, aku sempat jugak mengintai dia mandi. Maklum lah nak tengok pompuan bogel secara live. Selalu asyik gambar bogel internet aje habuan aku. terasa jugak nak rasa pantat pompuan ketika tu. Aku intai dia mandi ketika emak dan ayahku tiada dirumah. Tinggal kami berdua sahaja. So line clearlah!

Bagiku inilah masanya aku nak apa yang terbuku di hati, pantat wanita. Sekali sekala nak jugak merasa, asyik melancap layan diri jer mana tahan. So masa dia pulang ni lah projek aku akan dilancarkan. Aku menanti ketika saatnya dia pergi mandi pada lewat petang.

Aku seperti biasa menonton rancangan yang paling tak aku suka, berita jam 6 di hall tingkat atas antara bilikku, bilik kakak and bilik emak dan ayahku sambil kak Salina sibuk membelek majalah kesukaannya. Aku menanti dengan penuh debaran, bila la kakak aku yg seorang ni nak pergi mandi. Bolehlah aku melancarkan projek batinku.

Tak boleh tahan batang aku dibuatnya dah. Mana taknya, pakaian kakakku dah la seksi, singlet bewarna kesukaannya, pink. Berseluar pendek dan tak pakai coli pulak tu. Nampak jer putingnya yang kecik tu duduk menonjol dalam baju. Kebiasaannya itulah pakaian dia di rumah. Aku jadi ghairah melihatnya.

Dalam masa aku menghitung saat-saat yang dinantikan, menjelma jua akhirnya harapanku selama ini. Kak Salina bingkas bangun dari tempatnya dan terus ke bilik. Nak pergi mandi le tu. Bilik dia memang ada bilik mandi. Begitu juga bilik ku. Senang nak mandi dan terus pakai pakaian.

Aku tunggu beberapa minit, kedengaran pintu bilik air ditutup. Yes... saat yang ku idamkan telah sampai. Aku segera masuk ke dalam bilik kakak ku sambil menanggalkan pakaianku dengan gopoh sekali.

Pantiesnya yang terletak di atas katil pantas ku sambar. Ku cium baunya, mmm... wangi lagi, masih panas panties dia maklumlah baru ditanggalkan. Aku jamah bahagian kangkang panties (tempat pantat le tu) hingga basah panties kakak ku dengan air liur ku sendiri.

Sesudah itu aku beralih pula kepada bilik mandi. Dengan hati yang meluap-luap dan nafsu yang memuncak, aku terus melabuhkan kepalaku di bawah pintu bilik mandi. Aku intai. Masa tu jugak aku dengar bunyi desiran air (bunyi pompuan kencing, maklumlah dah biasa dengar kat rumah ni).

Aku lihat Kak Salina tengah menyangkung menghadap ku melepaskan air masinnya. Pantat dia tak nampak sebab ditutupi bulunya yang nipis tu. Cuma air kencing jer yang memancut keluar.

Pemandangan tersebut membuatkan nafsu ku bergelora. Konek ku naik mencanak, tegang giler. Tanpa membuang masa aku terus membuka pintu bilik air. Pintu bilik air rumahku ni special sikit. Macam pintu rumah Jepun, bukak tutup ajer. So senanglah aku membukanya.

Dalam keadaan tergamam, Kak Salina menyangkung dalam keadaan masih lagi kencing. Kami berpandangan antara satu sama lain. Aku hanya memerhatikan Kak Salina, begitu juga dia. Nafsu ku bergelora melihat seorang wanita tanpa seurat benang secara live.

Kakakku segera bangun setelah selesai membuang air kecil. Berdiri sambil lengan kanannya menutup buah dadanya yang sebesar buah epal tu sementara tangan kiri menutup kemaluannya. Ku lihat dari riak wajahnya, Kak Salina berada dalam ketakutan dan gementar.

Lantas ku rapatkan tubuhku ke arahnya sehingga tubuhnya bersandar ke dinding. Aku merapatkan tubuhku ke arahnya. Kak Salina hanya memandang tepat ke mukaku. Dalam hatinya mungkin berkata, jahanam punya adik, kakak sendiri pun nak romen.

Aku sentuhkan batangku pada pantatnya, dadaku ke buah dadanya. Tanganku letakkan di belakang punggungnya. Aku melekap pada tubuhnya yang rendah daripadaku. Terasa bahang tubuh kakakku menaikkan syahwat seorang insan bergelar lelaki sepertiku. Sambil dadanya naik turun. Dengan perlahan aku mengucup manja bibirnya.

�Emmmmm... emmmm...� bibirnya cuba melepas kucupan ku.

Aku terus mencium lehernya sambil memeluk erat tubuh Kak Salina.

"Man... Jangan lakukannya pada akak Man.... Lepaskan Akak Man! Aku ni kakak kaulah! I`m your sister!!" Itulah satu suara yang jelas kedengaran ditelingaku.

Namun aku tak peduli. Dengan penuh rakus dan kudrat yang ada. Aku terus menghunuskan senjataku kecipapnya dalam keadaan berdiri. Ketat sungguh pantatnya maklumlah masih lagi dara. Kemutannya sungguh kuat, terasa ngilu kepala butuhku maklumlah tak pernah rasa pantat, dan terus melakukan hubungan seks dalam keadaan mendukung Kak Salina.

Kak Salina meletakkan kedua belah kakinya memaut belakang punggungku sambil tangannya memeluk bahuku. Kepalanya kelihatan mendongak ke atas, mulutnya ternganga.

"Ahhh.... arkk... Ah...." raungan Kakak dengan linangan airmata dipipinya.

Tanganku memegang erat punggungnya mengawal pergerakan Kak salina yang dalam keadaan didukung olehku sambil batangku menujah-nujah cipapnya. Pandanganku beralih kepada jamban duduk di sebelahku.

Dengan pantas aku dukung Kak Salina (dengan Batangku masih berada dalam cipapnya) ke situ. Ku sandarkan tubuhnya pada pam jamban bagi membolehkan aku bergerak menyelami tubuh Kakak sendiri! Dengan penuh rakus aku terus menujah-nujah pantatnya sambil mencium bibirnya yang seksi dan menggentel-gentel dan menyonyot teteknya tu.

"Uummm.. ummm.. emm�� aku rasa aku dah nak klimaks dah.

Aku terus jugak mendayung sambil Kak Salina terkulai aku kerjakan. Akak hanya berlinangan airmata dan menangis teresak-esak. Aku hayun dengan penuh tenaga bila melihat keadaan begitu.

"Man sudahlah Man... Sakit akak!!"

"Ahhhh.... arkk..." terasa benih kasihku mulai nak keluar.

Aku melajukan rentak. Kak Salina makin membuka kangkangannya dan dia mula bertindak memberontak. Maklumlah untuk cuba melepaskan cipapnya dari sakit akibat serangan bertubi-tubi batangku. Namun tenaganya lemah tidak dapat menandingiku. Aku cepat cepat memegang pahanya dan terus menujah. Tujah demi tujah, akhirnya...

"AAAAaaahhhhhhh...!!! UUUHhhhhh!!....." Tiba tiba tak sempat aku nak cabut keluar, aku dah klimaks.

"BBBlluuurrrr!!!" menyembur airmaniku bertaburan di dalam cipap Kak Salina. Aku masih mendakap erat tubuh kakak sambil mengucup bibirnya, batangku terasa kemutan cipap Kak Salina yang menyedut lebihan mani yang keluar.

Setelah selesai, aku lihat darah cecair bewarna merah di kemaluanku. Mmmmm... cuba teka darah apa tu. Iye that means dara Kak Salina telah menjadi tuah rezeki batang aku.. yang telah ku sentap habis habisan.... aku bangun meninggalkan Kakak yang telah ku nodai. Dia terkulai layu dek penangan adiknya sendiri.

That`s all folks. See you. Lepas ni aku nak bertandang ke rumah sewa Kakak ku untuk melepaskan rindu nafsu serakahku terhadap lubang sedap saudara kandung ku itu.